Javanese beliefs (Kebatinan or Kejawen) have principles embodying a "search for inner self" but at the core is the concept of Peace Of Mind. Although Kejawen is a religious category(Agama), it addresses ethical and spiritual values as inspired by Javanese tradition. That can as religion in usual sense of the world, like Christianity, Judaism, Budha or Islam. Kejawen adalah Agama Jawa yang di Ajarkan dalam Budaya Jawa yang di sebut Kejawen. Kawruh kejawen. Ilmu Kejawen, Agama Kejawen

POP UP

Mas Tamvan on Facebook!

Sarasehan Malam Anggoro Kasih di Sasono Adiroso, Taman Mini Indonesia Indah (TMII)

http://berita.kapribaden.org/sarasehan-malam-anggoro-kasih-di-sasono-adiroso-taman-mini-indonesia-indah-tmii/
Foto bersama dengan Direktur Direktorat Kepercayaan, Bp. Drs. Sulistyo Tirtokusumo, MM. (kelima dari kanan)
Foto bersama dengan Direktur Direktorat Kepercayaan, Bp. Drs. Sulistyo Tirtokusumo, MM. (kelima dari kanan)
Rahayu,
Sarasehan Malam Anggoro Kasih bulan April 2008 kali ini bertepatan dengan Hari Kartini, yaitu pada tanggal 21 April 2008. Direktorat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa mengarahkan agar pengisi acaranya adalah perempuan terutama generasi muda. Dan untuk bulan ini pengisi acaranya diminta dari Paguyuban Penghayat Kapribaden dan A.K. Perjalanan.
Maka seperti biasa kadhang-kadhang di Jakarta mulai mempersiapkan diri agar dapat tampil sebaik-baiknya demi menjaga nama baik Kapribaden. Kami tetap semangat walau hanya mempunyai waktu 2 (dua) minggu untuk persiapan. Dan agar dapat memberi kesan beda, maka selain menampilkan Mbak Retno Gunawan yang akan mewakili sebagai pembicara, kami juga akan menampilkan Panembromo (Koor Bhs. Jawa) oleh 8 (delapan) orang Bapak dan 7 (tujuh) orang Ibu, serta macapat dandang gulo.
Bp. Sutanto (Penasehat Pusat) membuat syair-syair untuk panembromo dan macapat untuk ditembangkan di awal acara, di tengah acara sebelum Mbak Retno berbicara dan di akhir acara untuk mengiringi sujud agung. Namun karena kadhang-kadhang di Jakarta masih dalam taraf belajar untuk nembang macapat, maka kemudian Bp. Suprih Suhartono mengundang Bp. Sarno (kadhang Boyolali) untuk ikut menyumbangkan suaranya. Selain itu Mbak Ratna Widyaningsih (Wiwid) juga ditugasi untuk membaca Pancasila.
Untuk memimpin sujud agung pada sarasehan, Ibu Hartini Wahyono sebagai Pinisepuh Kapribaden diminta untuk memimpin.
Acara berlangsung dengan sukses, karena yang hadir melebihi kapasitas kursi yang disediakan (300 kursi), sehingga banyak yang berdiri. Kadhang Kadhang Kapribaden yang perempuan memakai seragam kebaya biru dan kain “wahyu tumurun”, sedangkan yang laki-laki memakai kain dan beskap Adat Jawa. Dengan diiringi gending cokekan (yang sengaja kita datangkan dari luar) mempersembahkan Panembromo Kinanti kepada para hadirin untuk membuka acara. Mbak Retno menyampaikan pengalamannya sebagai Penghayat Kapribaden dengan tema “Menjadi Manusia Milik Tuhan, sebuah proses sepanjang hidup” dan menjawab pertanyaan pertanyaan yang disampaikan dengan baik. Sujud agung yang dipimpin oleh Ibu Hartini Wahyono juga dapat berlangsung dengan khidmat dengan diiringi dandang gulo yang dialunkan oleh Bp. Sarno.
Itu semua dapat terlaksana tentunya karena kehendak ROMO Gusti Ingkang Moho Suci kepada Putra-Putranya untuk melestarikan Kapribaden.
Teguh, Rahayu, Slamet
 
Foto Malam Anggoro Kasih, 21 April 2008, di Sasono Adiroso TMII
Ibu Hartini Wahyono (depan, ketiga dari kanan, kebaya putih) dan Ibu Anugraheni (depan, keempat dari kanan, kebaya biru)
 
 
Ibu Hartini Wahyono (depan, ketiga dari kanan, kebaya putih) dan Ibu Anugraheni
(depan, keempat dari kanan, kebaya biru).
Panembromo oleh Kadhang Kadhang Kapribaden Jakarta
 
 
Panembromo oleh Kadhang Kadhang Kapribaden Jakarta.
Ibu Retno Gunawan (paling kiri) sebagai pembicara dari KapribadenIbu Retno Gunawan (paling kiri) sebagai pembicara dari Kapribaden.
Foto bersama dengan Direktur Direktorat Kepercayaan, Bp. Drs. Sulistyo Tirtokusumo, MM. (kelima dari kanan)Foto bersama dengan Direktur Direktorat Kepercayaan, Bp. Drs. Sulistyo Tirtokusumo, MM.
(kelima dari kanan) 
 
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Sarasehan Malam Anggoro Kasih di Sasono Adiroso, Taman Mini Indonesia Indah (TMII)"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top