Javanese beliefs (Kebatinan or Kejawen) have principles embodying a "search for inner self" but at the core is the concept of Peace Of Mind. Although Kejawen is a religious category(Agama), it addresses ethical and spiritual values as inspired by Javanese tradition. That can as religion in usual sense of the world, like Christianity, Judaism, Budha or Islam. Kejawen adalah Agama Jawa yang di Ajarkan dalam Budaya Jawa yang di sebut Kejawen. Kawruh kejawen. Ilmu Kejawen, Agama Kejawen

POP UP

Mas Tamvan on Facebook!

SENATOR WEDAKARNA TEGASKAN WARGA PENGHAYAT BUKAN PENDATANG DI NKRI

DPD RI DUKUNG EKSISTENSI PENGHAYAT KEPERCAYAAN TERHADAP TUHAN
SENATOR WEDAKARNA TEGASKAN WARGA PENGHAYAT BUKAN PENDATANG DI NKRI
Komitmen dan konsistensi sikap dari Senator DPD RI, Dr. Shri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna MWS III terhadap perlindungan kelompok minoritas di Indonesia yakni Penghayat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa disampaikan saat bertemu dengan generasi muda Penghayat dalam acara yang digelar oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Ia menyatakan bahwa salah satu kunci dari eksistensi agama asli Nusantara adalah kepercayaan diri yang tinggi diantara warganya, selain memperhatikan pakem pakem organisasi penghayat untuk bisa menjadi wadah yang diterima masyarakat. "Dalam konstitusi kita bahwa apapun agama dan kepercayaan orang Indonesia harus dihormati. Saya tegaskan bahwa jika ada penduduk Indonesia yang tidak beragama sekalipun tapi ia percaya dengan Tuhan YME adalah sama kedudukannya. Jadi saya ingatkan bagi kalangan agama termasuk pengikut agama bahwa tidak benar ada tindakan mempengaruhi agar saudara sebangsa penghayat harus meninggalkan agamanya. Justru agama - agama pendatang harusnya malu dengan agama lokal asli Nusantara. "Ungkap Arya Wedakarna (AWK). Ia pun menyampaikan bahwa agama baru masuk di Nusantara pada abad ke - IV ( Hindu ), VII ( Budha ), XV ( Islam ), XVI ( Kristen dan Katolik) sedangkan agama asli Nusantara seperti Kejawen, Sunda Wiwitan, Kaharingan dan sebagainya adalah agama yang jauh ada sebelum masuknya agama pendatang. "Ingat pesan Bung Karno, kita jangan kualat dengan sejarah, jangan lupa sejarah. Penghayat dan agama lokal adalah bagian dari kekayaan bangsa Indonesia. Jangan lagi ada syiar, misionaris, dharma duta yang mempengaruhi dan mengajak warga penghayat pindah kepercayaan. Jika itu terjadi maka itu tindakan itu melawan Pancasila. Disatu sisi warga penghayat harus jengah, harus percaya diri dan berjuang mati - matian mempertahankan agama leluhur. Saya akan mendukung dan melindungi warga penghayat di Indonesia. "Ungkap AWK yang juga Presiden The Hindu Center Of Indonesia. Iapun mempersilahkan warga penghayat agar menjadikan agama Hindu sebagai pengayom dalam hal melaksanakan berbagai macam kegiatan khususnya ritual. "Saya minta Parisadha dan tokoh Hindu se - Nusantara agar berikan perlindungan dan pengayoman terhadap warga penghayat. Bantu dan ayomi karena agama Hindu adalah agama yang paling paham tentang sistem agama lokal. Hindu adalah ibu dari seluruh agama didunia, dan Hindu tidak pernah merasa dirinya paling benar. Silahkan jika ada ritual, upacara dan kegiatan gandeng seluruh Hindu Indonesia. Silahkan datang dan gunakan candi - candi kita diseluruh Indonesia untuk beracara. Kita sudah punya UU Cagar Budaya No. 11 tahun 2010. Anda bebas dan merdeka melakukan kegiatan keagamaan dan Negara sepatutnya hadir untuk memberi perlindungan. Saya tegaskan sekali lagi bahwa tidak boleh ada diskriminasi minoritas di Republik ini." ungkap AWK yang juga Duta Besar Perdamaian UPF - PBB ini. ( Humas )
Ket. Foto - Senator DPD RI, Dr. Shri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna MWS III ketika menjadi narasumber program Direktorat Jendral Kebudayaan Kemendikbud RI






Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "SENATOR WEDAKARNA TEGASKAN WARGA PENGHAYAT BUKAN PENDATANG DI NKRI"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top