Senin, 20 September 2010

Sabdo Palon Noyo genggong

I. Menelisik Misteri Sabdo Palon

Dalam upaya menelisik misteri siapa sejatinya Sabdo Palon, saya mengawali dengan mengkaji Serat Darmagandhul dan ramalan Sabdo Palon. Di sini tidak akan dipersoalkan siapa yang membuat karya-karya tersebut untuk tidak menimbulkan banyak perdebatan. Karena penjelasan secara akal penalaran amatlah rumit, namun dengan pendekatan spiritual dapatlah ditarik benang merahnya yang akan membawa kepada satu titik terang. Dan ini akhirnya dapat dirunut secara logika historis.

Menarik memang di dalam mencari jawab tentang siapakah Sabdo Palon ? Karena kata Sabdo Palon Noyo Genggong sebagai penasehat spiritual Prabu Brawijaya V ( memerintah tahun 1453 – 1478 ) tidak hanya dapat ditemui di dalam Serat Darmagandhul saja, namun di dalam bait-bait terakhir ramalan Joyoboyo (1135 – 1157) juga telah disebut-sebut, yaitu bait 164 dan 173 yang menggambarkan tentang sosok Putra Betara Indra sbb :

164.

…; mumpuni sakabehing laku; nugel tanah Jawa kaping pindho;

ngerahake jin setan; kumara prewangan, para lelembut ke bawah perintah saeko

proyo kinen ambantu manungso Jawa padha asesanti trisula weda; landhepe triniji

suci; bener, jejeg, jujur; kadherekake Sabdopalon lan

Noyogenggong.


(…; menguasai seluruh ajaran (ngelmu); memotong

tanah Jawa kedua kali; mengerahkan jin dan setan; seluruh makhluk halus berada

di bawah perintahnya bersatu padu membantu manusia Jawa berpedoman pada trisula

weda; tajamnya tritunggal nan suci; benar, lurus, jujur; didampingi

Sabdopalon dan Noyogenggong)

173.

nglurug tanpa bala; yen menang tan ngasorake liyan; para kawula

padha suka-suka; marga adiling pangeran wus teka; ratune nyembah kawula; angagem

trisula wedha; para pandhita hiya padha muja; hiya iku momongane kaki

Sabdopalon; sing wis adu wirang nanging kondhang; genaha

kacetha kanthi njingglang; nora ana wong ngresula kurang; hiya iku tandane

kalabendu wis minger; centi wektu jejering kalamukti; andayani indering jagad

raya; padha asung bhekti.

(menyerang tanpa pasukan; bila menang tak

menghina yang lain; rakyat bersuka ria; karena keadilan Yang Kuasa telah tiba;

raja menyembah rakyat; bersenjatakan trisula wedha; para pendeta juga pada

memuja; itulah asuhannya Sabdopalon; yang sudah menanggung malu

tetapi termasyhur; segalanya tampak terang benderang; tak ada yang mengeluh

kekurangan; itulah tanda zaman kalabendu telah usai; berganti zaman penuh

kemuliaan; memperkokoh tatanan jagad raya; semuanya menaruh rasa hormat yang

tinggi)

II.Serat Darmagandhul

Memahami Serat Darmagandhul dan karya-karya leluhur kita dibutuhkan kearifan dan netralitas yang tinggi, karena mengandung nilai kawruh Jawa yang sangat tinggi. Jika belum matang beragama maka akan muncul sentimen terhadap agama lain. Tentu ini tidak kita kehendaki. Tiada maksud lain dari saya kecuali hanya ingin mengungkap fakta dan membedah warisan leluhur dari pendekatan spiritual dan historis.

Dalam serat Dharmagandhul ini saya hanya ingin menyoroti ucapan-ucapan penting pada pertemuan antara Sunan Kalijaga, Prabu Brawijaya dan Sabdo Palon di Blambangan. Pertemuan ini terjadi ketika Sunan Kalijaga mencari dan menemukan Prabu Brawijaya yang tengah lari ke Blambangan untuk meminta bantuan bala tentara dari kerajaan di Bali dan Cina untuk memukul balik serangan putranya, Raden Patah yang telah menghancurkan Majapahit. Namun hal ini bisa dicegah oleh Sunan Kalijaga dan akhirnya Prabu Brawijaya masuk agama Islam. Karena Sabdo Palon tidak bersedia masuk agama Islam atas ajakan Prabu Brawijaya, maka mereka berpisah. Sebelum perpisahan terjadi ada baiknya kita cermati ucapan-ucapan berikut ini :

Sabdo Palon :

“Paduka sampun kêlajêng kêlorob, karsa dados jawan,

irib-iriban, rêmên manut nunut-nunut, tanpa guna kula êmong, kula wirang dhatêng

bumi langit, wirang momong tiyang cabluk, kula badhe pados momongan ingkang

mripat satunggal, botên rêmên momong paduka. … Manawi paduka botên pitados, kang

kasêbut ing pikêkah Jawi, nama Manik Maya, punika kula, ingkang jasa kawah

wedang sanginggiling rêdi rêdi Mahmeru punika sadaya kula, …”

(“Paduka

sudah terlanjur terperosok, mau jadi orang jawan (kehilangan jawa-nya),

kearab-araban, hanya ikut-ikutan, tidak ada gunanya saya asuh, saya malu kepada

bumi dan langit, malu mengasuh orang tolol, saya mau mencari asuhan yang bermata

satu (memiliki prinsip/aqidah yang kuat), tidak senang mengasuh paduka.

… Kalau paduka tidak percaya, yang disebut dalam ajaran Jawa, nama Manik Maya

(Semar) itu saya, yang membuat kawah air panas di atas gunung itu semua

adalah saya, …”)

Ucapan Sabdo Palon ini menyatakan bahwa dia sangat malu kepada bumi dan

langit dengan keputusan Prabu Brawijaya masuk agama Islam. Gambaran ini telah

diungkapkan Joyoboyo pada bait 173 yang berbunyi :

“…, hiya iku momongane

kaki Sabdopalon; sing wis adu wirang nanging kondhang; …”

(“…, itulah

asuhannya Sabdopalon; yang sudah menanggung malu tetapi termasyhur; …”). Dalam

ucapan ini pula Sabdo Palon menegaskan bahwa dirinyalah sebenarnya yang

dikatakan dalam kawruh Jawa dengan apa yang dikenal sebagai “Manik Maya” atau

“Semar”.

“Sabdapalon matur yen arêp misah, barêng didangu lungane mênyang ngêndi,

ature ora lunga, nanging ora manggon ing kono, mung nêtêpi jênênge Sêmar,

nglimputi salire wujud, anglela kalingan padhang. …..”

(“ Sabdo Palon

menyatakan akan berpisah, begitu ditanya perginya kemana, jawabnya tidak pergi,

akan tetapi tidak bertempat di situ, hanya menetapkan namanya Semar, yang

meliputi segala wujud, membuatnya samar. …..”)

Sekali lagi dalam ucapan ini Sabdo Palon menegaskan bahwa dirinyalah yang

bernama Semar. Bagi orang Jawa yang berpegang pada kawruh Jawa pastilah memahami

tentang apa dan bagaimana Semar. Secara ringkas dapat dijelaskan bahwa Semar

adalah merupakan utusan gaib Gusti Kang Murbeng Dumadi (Tuhan Yang Maha Kuasa)

untuk melaksanakan tugas agar manusia selalu menyembah dan bertaqwa kepada

Tuhan, selalu bersyukur dan eling serta berjalan pada jalan kebaikan. Sebelum

manusia mengenal agama, keberadaan Semar telah ada di muka bumi. Beliau mendapat

tugas khusus dari Gusti Kang Murbeng Dumadi untuk menjaga dan memelihara bumi

Nusantara khususnya, dan jagad raya pada umumnya. Perhatikan ungkapan Sabdo

Palon berikut ini :

Sabdapalon ature sêndhu: “Kula niki Ratu Dhang Hyang sing rumêksa tanah

Jawa. Sintên ingkang jumênêng Nata, dados momongan kula. Wiwit saking lêluhur

paduka rumiyin, Sang Wiku Manumanasa, Sakutrêm lan Bambang Sakri, run-tumurun

ngantos dumugi sapriki, kula momong pikukuh lajêr Jawi, …..

….., dumugi

sapriki umur-kula sampun 2.000 langkung 3 taun, momong lajêr Jawi, botên wontên

ingkang ewah agamanipun, …..”

(Sabdo Palon berkata sedih: “Hamba ini

Ratu Dhang Hyang yang menjaga tanah Jawa. Siapa yang bertahta, menjadi asuhan

hamba. Mulai dari leluhur paduka dahulu, Sang Wiku Manumanasa, Sakutrem dan

Bambang Sakri, turun temurun sampai sekarang, hamba mengasuh keturunan raja-raja

Jawa, …..

….., sampai sekarang ini usia hamba sudah 2.000 lebih 3 tahun dalam

mengasuh raja-raja Jawa, tidak ada yang berubah agamanya, …..”)

Ungkapan di atas menyatakan bahwa Sabdo Palon (Semar) telah ada di bumi Nusantara ini bahkan 525 tahun sebelum masehi jika dihitung dari berakhirnya kekuasaan Prabu Brawijaya pada tahun 1478. Saat ini di tahun 2007, berarti usia Sabdo Palon telah mencapai 2.532 tahun. Setidaknya perhitungan usia tersebut dapat memberikan gambaran kepada kita, walaupun angka-angka yang menunjuk masa di dalam wasiat leluhur sangat toleransif sifatnya. Di kalangan spiritualis Jawa pada umumnya, keberadaan Semar diyakini berupa “suara tanpa rupa”. Namun secara khusus bagi yang memahami lebih dalam lagi, keberadaan Semar diyakini dengan istilah “mencolo putro, mencolo putri”, artinya dapat

mewujud dan menyamar sebagai manusia biasa dalam wujud berlainan di setiap masa.

Namun dalam perwujudannya sebagai manusia tetap mencirikan karakter Semar

sebagai sosok “Begawan atau Pandhita”. Hal ini dapat dipahami karena dalam

kawruh Jawa dikenal adanya konsep “menitis” dan “Cokro Manggilingan”.

Dari apa yang telah disinggung di atas, kita telah sedikit memahami bahwa

Sabdo Palon sebagai pembimbing spiritual Prabu Brawijaya merupakan sosok Semar

yang nyata. Menurut Sabdo Palon dalam ungkapannya dikatakan :

“…, paduka punapa kêkilapan dhatêng nama kula Sabdapalon? Sabda têgêsipun

pamuwus, Palon: pikukuh kandhang. Naya têgêsipun ulat, Genggong: langgêng botên

ewah. Dados wicantên-kula punika, kenging kangge pikêkah ulat pasêmoning tanah

Jawi, langgêng salaminipun.”

(“…, apakah paduka lupa terhadap nama saya

Sabdo Palon? Sabda artinya kata-kata, Palon

adalah kayu pengancing kandang, Naya artinya pandangan,

Genggong artinya langgeng tidak berubah. Jadi ucapan hamba itu

berlaku sebagai pedoman hidup di tanah Jawa, langgeng selamanya.”)

Seperti halnya Semar telah banyak dikenal sebagai pamomong sejati yang selalu

mengingatkan bilamana yang di”emong”nya salah jalan, salah berpikir atau salah

dalam perbuatan, terlebih apabila melanggar ketentuan-ketentuan Tuhan Yang Maha

Esa. Semar selalu memberikan piwulangnya untuk bagaimana berbudi pekerti luhur

selagi hidup di dunia fana ini sebagai bekal untuk perjalanan panjang berikutnya

nanti. Jadi Semar merupakan pamomong yang “tut wuri handayani”, menjadi

tempat bertanya karena pengetahuan dan kemampuannya sangat luas, serta memiliki

sifat yang bijaksana dan rendah hati juga waskitho (ngerti sakdurunge

winarah)
. Semua yang disabdakan Semar tidak pernah berupa “perintah untuk

melakukan” tetapi lebih kepada “bagaimana sebaiknya melakukan”. Semua keputusan

yang akan diambil diserahkan semuanya kepada “tuan”nya. Semar atau Kaki Semar

sendiri memiliki 110 nama, diantaranya adalah Ki Sabdopalon, Sang Hyang Ismoyo,

Ki Bodronoyo, dan lain-lain.

Di dalam Serat Darmogandhul diceritakan episode perpisahan antara Sabdo Palon

dengan Prabu Brawijaya karena perbedaan prinsip. Sebelum berpisah Sabdo Palon

menyatakan kekecewaannya dengan sabda-sabda yang mengandung prediksi tentang

sosok masa depan yang diharapkannya. Berikut ungkapan-ungkapan itu :

“….. Paduka yêktos, manawi sampun santun agami Islam, nilar agami Buddha,

turun paduka tamtu apês, Jawi kantun jawan, Jawinipun ical, rêmên nunut bangsa

sanes. Benjing tamtu dipunprentah dening tiyang Jawi ingkang

mangrêti.”

(“….. Paduka perlu faham, jika sudah berganti agama Islam,

meninggalkan agama Budha, keturunan Paduka akan celaka, Jawi (orang Jawa yang

memahami kawruh Jawa) tinggal Jawan (kehilangan jati diri jawa-nya), Jawi-nya

hilang, suka ikut-ikutan bangsa lain. Suatu saat tentu akan dipimpin

oleh orang Jawa (Jawi) yang mengerti
.”

“….. Sang Prabu diaturi ngyêktosi, ing besuk yen ana wong Jawa ajênêng

tuwa, agêgaman kawruh, iya iku sing diêmong Sabdapalon, wong jawan arêp diwulang

wêruha marang bênêr luput.”

(“….. Sang Prabu diminta memahami,

suatu saat nanti kalau ada orang Jawa menggunakan nama tua (sepuh),

berpegang pada kawruh Jawa, yaitulah yang diasuh oleh Sabda Palon, orang Jawan

(yang telah kehilangan Jawa-nya) akan diajarkan agar bisa

melihat benar salahnya
.”)

Dari dua ungkapan di atas Sabdo Palon mengingatkan Prabu Brawijaya bahwa

suatu ketika nanti akan ada orang Jawa yang memahami kawruh Jawa (tiyang Jawi)

yang akan memimpin bumi nusantara ini. Juga dikatakan bahwa ada saat nanti

datang orang Jawa asuhan Sabdo Palon yang memakai nama sepuh/tua (bisa jadi

“mbah”, “aki”, ataupun “eyang”) yang memegang teguh kawruh Jawa akan mengajarkan

dan memaparkan kebenaran dan kesalahan dari peristiwa yang terjadi saat itu dan

akibat-akibatnya dalam waktu berjalan. Hal ini menyiratkan adanya dua sosok di

dalam ungkapan Sabdo Palon tersebut yang merupakan sabda prediksi di masa

mendatang, yaitu pemimpin yang diharapkan dan pembimbing spiritual (seorang

pandhita). Ibarat Arjuna dan Semar atau juga Prabu Parikesit dan Begawan

Abhiyasa. Lebih lanjut diceritakan :

“Sang Prabu karsane arêp ngrangkul Sabdapalon lan Nayagenggong, nanging

wong loro mau banjur musna. Sang Prabu ngungun sarta nênggak waspa, wusana

banjur ngandika marang Sunan Kalijaga: “Ing besuk nagara Blambangan salina

jênêng nagara Banyuwangi, dadiya têngêr Sabdapalon ênggone bali marang tanah

Jawa anggawa momongane. Dene samêngko Sabdapalon isih nglimput aneng tanah

sabrang.”

(“Sang Prabu berkeinginan merangkul Sabdo Palon dan

Nayagenggong, namun orang dua itu kemudian raib. Sang Prabu heran dan bingung

kemudian berkata kepada Sunan Kalijaga : “Gantilah nama Blambangan menjadi

Banyuwangi, jadikan ini sebagai tanda kembalinya Sabda Palon di tanah Jawa

membawa asuhannya. Sekarang ini Sabdo Palon masih berkelana di tanah

seberang.”)

Dari kalimat ini jelas menandakan bahwa Sabdo Palon dan Prabu Brawijaya

berpisah di tempat yang sekarang bernama Banyuwangi. Tanah seberang yang

dimaksud tidak lain tidak bukan adalah Pulau Bali. Untuk mengetahui lebih lanjut

guna menguak misteri ini, ada baiknya kita kaji sedikit tentang Ramalan Sabdo

Palon berikut ini.

Ramalan Sabdo Palon

Karena Sabdo Palon tidak berkenan

berganti agama Islam, maka dalam naskah Ramalan Sabdo Palon ini diungkapkan

sabdanya sbb :

3.

Sabda Palon matur sugal, “Yen kawula boten arsi, Ngrasuka agama

Islam, Wit kula puniki yekti, Ratuning Dang Hyang Jawi, Momong marang anak putu,

Sagung kang para Nata, Kang jurneneng Tanah Jawi, Wus pinasthi sayekti kula

pisahan.


(Sabda Palon menjawab kasar: “Hamba tak mau masuk Islam Sang

Prabu, sebab saya ini raja serta pembesar Dang Hyang se tanah Jawa. Saya ini

yang membantu anak cucu serta para raja di tanah jawa. Sudah digaris kita harus

berpisah.)

4.

Klawan Paduka sang Nata, Wangsul maring sunya ruri, Mung kula matur

petungna, Ing benjang sakpungkur mami, Yen wus prapta kang wanci, Jangkep

gangsal atus tahun, Wit ing dinten punika, Kula gantos kang agami, Gama Buda

kula sebar tanah Jawa.


(Berpisah dengan Sang Prabu kembali ke asal mula

saya. Namun Sang Prabu kami mohon dicatat. Kelak setelah 500 tahun saya akan

mengganti agama Budha lagi (maksudnya Kawruh Budi), saya sebar seluruh tanah

Jawa.)

5.

Sinten tan purun nganggeya, Yekti kula rusak sami, Sun sajekken

putu kula, Berkasakan rupi-rupi, Dereng lega kang ati, Yen durung lebur atempur,

Kula damel pratandha, Pratandha tembayan mami, Hardi Merapi yen wus njeblug mili

lahar.


(Bila ada yang tidak mau memakai, akan saya hancurkan. Menjadi

makanan jin setan dan lain-lainnya. Belum legalah hati saya bila belum saya

hancur leburkan. Saya akan membuat tanda akan datangnya kata-kata saya ini. Bila

kelak Gunung Merapi meletus dan memuntahkan laharnya.)

6.

Ngidul ngilen purugira, Ngganda banger ingkang warih, Nggih punika

medal kula, Wus nyebar agama budi, Merapi janji mami, Anggereng jagad satuhu,

Karsanireng Jawata, Sadaya gilir gumanti, Boten kenging kalamunta

kaowahan.


(Lahar tersebut mengalir ke Barat Daya. Baunya tidak sedap.

Itulah pertanda kalau saya datang. Sudah mulai menyebarkan agama Buda (Kawruh

Budi). Kelak Merapi akan bergelegar. Itu sudah menjadi takdir Hyang Widi bahwa

segalanya harus bergantian. Tidak dapat bila diubah lagi.)

7.

Sanget-sangeting sangsara, Kang tuwuh ing tanah Jawi, Sinengkalan

tahunira, Lawon Sapta Ngesthi Aji, Upami nyabrang kali, Prapteng

tengah-tengahipun, Kaline banjir bandhang, Jerone ngelebne jalmi, Kathah sirna

manungsa prapteng pralaya.


(Kelak waktunya paling sengsara di tanah Jawa

ini pada tahun: Lawon Sapta Ngesthi Aji. Umpama seorang menyeberang sungai sudah

datang di tengah-tengah. Tiba-tiba sungainya banjir besar, dalamnya

menghanyutkan manusia sehingga banyak yang meninggal dunia.)

8.

Bebaya ingkang tumeka, Warata sa Tanah Jawi, Ginawe kang paring

gesang, Tan kenging dipun singgahi, Wit ing donya puniki, Wonten ing

sakwasanipun, Sedaya pra Jawata, Kinarya amertandhani, Jagad iki yekti ana kang

akarya.


(Bahaya yang mendatangi tersebar seluruh tanah Jawa. Itu sudah

kehendak Tuhan tidak mungkin disingkiri lagi. Sebab dunia ini ada ditanganNya.

Hal tersebut sebagai bukti bahwa sebenarnya dunia ini ada yang membuatnya.)

awas-merapi.jpgDari bait-bait di atas dapatlah kita memahami bahwa Sabdo

Palon menyatakan berpisah dengan Prabu Brawijaya kembali ke asal mulanya. Perlu

kita tahu bahwa Semar adalah wujud manusia biasa titisan dewa Sang Hyang Ismoyo.

Jadi ketika itu Sabdo Palon berencana untuk kembali ke asal mulanya adalah alam

kahyangan (alam dewa-dewa), kembali sebagai wujud dewa, Sang Hyang Ismoyo.

Lamanya pergi selama 500 tahun. Dan kemudian Sabdo Palon menyatakan janjinya

akan datang kembali di bumi tanah Jawa (tataran nusantara) dengan tanda-tanda

tertentu. Diungkapkannya tanda utama itu adalah muntahnya lahar gunung Merapi ke

arah barat daya. Baunya tidak sedap. Dan juga kemudian diikuti bencana-bencana

lainnya. Itulah tanda Sabdo Palon telah datang. Dalam dunia pewayangan keadaan

ini dilambangkan dengan judul: “Semar Ngejawantah”.

Mari kita renungkan sesaat tentang kejadian muntahnya lahar gunung Merapi

tahun lalu dimana untuk pertama kalinya ditetapkan tingkat statusnya menjadi

yang tertinggi : “Awas Merapi”. Saat kejadian malam itu lahar merapi keluar

bergerak ke arah “Barat Daya”. Pada hari itu tanggal 13 Mei 2006 adalah malam

bulan purnama bertepatan dengan Hari Raya Waisyak (Budha) dan Hari Raya Kuningan

(Hindu). Secara hakekat nama “Sabdo Palon Noyo Genggong” adalah simbol dua

satuan yang menyatu, yaitu : Hindu – Budha (Syiwa Budha). Di dalam Islam dua

satuan ini dilambangkan dengan dua kalimat Syahadat. Apabila angka tanggal,

bulan dan tahun dijumlahkan, maka : 1 + 3 + 5 + 2 + 6 = 17 ( 1 + 7 = 8 ). Angka

17 kita kenal merupakan angka keramat. 17 merupakan jumlah raka’at sholat lima

waktu di dalam syari’at Islam. 17 juga merupakan lambang hakekat dari “bumi sap

pitu” dan “langit sap pitu” yang berasal dari Yang Satu, Allah SWT. Sedangkan

angka 8 merupakan lambang delapan penjuru mata angin. Di Bali hal ini

dilambangkan dengan apa yang kita kenal dengan “Sad Kahyangan Jagad”. Artinya

dalam kejadian ini delapan kekuatan dewa-dewa menyatu, menyambut dan

menghantarkan Sang Hyang Ismoyo (Sabdo Palon) untuk turun ke bumi. Di dalam

kawruh Jawa, Sang Hyang Ismoyo adalah sosok dewa yang dihormati oleh seluruh

dewa-dewa. Dan gunung Merapi di sini melambangkan hakekat tempat atau sarana

turunnya dewa ke bumi (menitis).

III.SIAPA SEJATINYA “SABDO PALON NOYO GENGGONG” ?

Setelah kita membaca dan memahami secara keseluruhan

danghyang-pic.jpgwasiat-wasiat leluhur Nusantara yang ada di blog ini, maka telah sampai saatnya

saya akan mengulas sesuai dengan pemahaman saya tentang siapa sejatinya Sabdo

Palon Noyo Genggong itu. Dari penuturan bapak Tri Budi Marhaen Darmawan, saya

mendapatkan jawaban : “Sabdo Palon adalah seorang ponokawan Prabu Brawijaya,

penasehat spiritual dan pandhita sakti kerajaan Majapahit. Dari penelusuran

secara spiritual, Sabdo Palon itu sejatinya adalah beliau : Dang Hyang

Nirartha/ Mpu Dwijendra/ Pedanda Sakti Wawu Rawuh/ Tuan Semeru
yang

akhirnya moksa di Pura Uluwatu.” (merinding juga saya mendengar nama

ini)

Dari referensi yang saya dapatkan, Dang Hyang Nirartha adalah anak dari Dang

Hyang Asmaranatha, dan cucu dari Mpu Tantular atau Dang Hyang Angsokanatha

(penyusun Kakawin Sutasoma dimana di dalamnya tercantum “Bhinneka Tunggal Ika”).

Danghyang Nirartha adalah seorang pendeta Budha yang kemudian beralih menjadi

pendeta Syiwa. Beliau juga diberi nama Mpu Dwijendra dan dijuluki Pedanda Sakti

Wawu Rawuh, beliau juga dikenal sebagai seorang sastrawan. Dalam Dwijendra

Tattwa dikisahkan sebagai berikut :

“Pada Masa Kerajaan Majapahit di Jawa

Timur, tersebutlah seorang Bhagawan yang bernama Dang Hyang Dwi Jendra. Beliau

dihormati atas pengabdian yang sangat tinggi terhadap raja dan rakyat melalui

ajaran-ajaran spiritual, peningkatan kemakmuran dan menanggulangi

masalah-masalah kehidupan. Beliau dikenal dalam menyebarkan ajaran Agama Hindu

dengan nama “Dharma Yatra”. Di Lombok Beliau disebut “Tuan Semeru” atau guru

dari Semeru, nama sebuah gunung di Jawa Timur.”

Dengan kemampuan supranatural dan mata bathinnya, beliau melihat benih-benih

keruntuhan kerajaan Hindu di tanah Jawa. Maksud hati hendak melerai pihak-pihak

yang bertikai, akan tetapi tidak mampu melawan kehendak Sang Pencipta, ditandai

dengan berbagai bencana alam yang ditengarai turut ambil kontribusi dalam

runtuhnya kerajaan Majapahit (salah satunya adalah bencana alam “Pagunungan

Anyar”). Akhirnya beliau mendapat petunjuk untuk hijrah ke sebuah pulau yang

masih di bawah kekuasaan Majapahit, yaitu Pulau Bali. Sebelum pergi ke Pulau

Bali, Dang Hyang Nirartha hijrah ke Daha (Kediri), lalu ke Pasuruan dan kemudian

ke Blambangan.

Beliau pertama kali tiba di Pulau Bali dari Blambangan sekitar tahun caka

1411 atau 1489 M ketika Kerajaan Bali Dwipa dipimpin oleh Dalem Waturenggong.

Beliau mendapat wahyu di Purancak, Jembrana bahwa di Bali perlu dikembangkan

paham Tripurusa yakni pemujaan Hyang Widhi dalam manifestasi-Nya sebagai Siwa,

Sadha Siwa, dan Parama Siwa. Dang Hyang Nirarta dijuluki pula Pedanda Sakti Wawu

Rawuh karena beliau mempunyai kemampuan supra natural yang membuat Dalem

Waturenggong sangat kagum sehingga beliau diangkat menjadi Bhagawanta (pendeta

kerajaan). Ketika itu Bali Dwipa mencapai jaman keemasan, karena semua bidang

kehidupan rakyat ditata dengan baik. Hak dan kewajiban para bangsawan diatur,

hukum dan peradilan adat/agama ditegakkan, prasasti-prasasti yang memuat

silsilah leluhur tiap-tiap soroh/klan disusun. Awig-awig Desa Adat pekraman

dibuat, organisasi subak ditumbuh-kembangkan dan kegiatan keagamaan

ditingkatkan. Selain itu beliau juga mendorong penciptaan karya-karya sastra

yang bermutu tinggi dalam bentuk tulisan lontar, kidung atau

kekawin.

Pura-pura untuk memuja beliau di tempat mana beliau pernah bermukim

membimbing umat adalah : Purancak, Rambut siwi, Pakendungan, Ulu watu, Bukit

Gong, Bukit Payung, Sakenan, Air Jeruk, Tugu, Tengkulak, Gowa Lawah, Ponjok

Batu, Suranadi (Lombok), Pangajengan, Masceti, Peti Tenget, Amertasari,

Melanting, Pulaki, Bukcabe, Dalem Gandamayu, Pucak Tedung, dan lain-lain.

Akhirnya Dang Hyang Nirartha menghilang gaib (moksa) di Pura Uluwatu. (Moksa =

bersatunya atman dengan Brahman/Sang Hyang Widhi Wasa, meninggal dunia tanpa

meninggalkan jasad).

Setelah mengungkapkan bahwa Sabdo Palon sejatinya adalah Dang Hyang Nirartha,

lalu bapak Tri Budi Marhaen Darmawan memberikan kepada saya 10 (sepuluh) pesan

dari beliau Dang Hyang Nirartha sbb:

  1. Tuwi ada ucaping haji, utama ngwangun tlaga, satus reka

    saliunnya, kasor ento utamannya, ring sang ngangun yadnya pisan, kasor buin

    yadnyane satus, baan suputra satunggal. ( bait 5 )


    Ada sebenarnya ucapan

    ilmu pengetahuan, utama orang yang membangun telaga, banyaknya seratus, kalah

    keutamaannya itu, oleh orang yang melakukan korban suci sekali, korban suci yang

    seratus ini, kalah oleh anak baik seorang.
  2. Bapa mituduhin cening, tingkahe menadi pyanak, eda bani

    ring kawitan, sang sampun kaucap garwa, telu ne maadan garwa, guru reka, guru

    prabhu, guru tapak tui timpalnya. ( bait 6 )


    Ayahnda memberitahumu

    anakku, tata cara menjadi anak, jangan durhaka pada leluhur, orang yang disebut

    guru, tiga banyaknya yang disebut guru, guru reka, guru prabhu, dan guru tapak

    (yang mengajar) itu.
  3. Melah pelapanin mamunyi, ring ida dane samian, wangsane

    tong kaletehan, tong ada ngupet manemah, melah alepe majalan, batise twara

    katanjung, bacin tuara bakat ingsak. ( bait 8 )


    Lebih baik hati-hati

    dalam berbicara, kepada semua orang, tak akan ternoda keturunannya, tak ada yang

    akan mencaci maki, lebih baik hati-hati dalam berjalan, sebab kaki tak akan

    tersandung, dan tidak akan menginjak kotoran.
  4. Uli jani jwa kardinin, ajak dadwa nah gawenang, patut

    tingkahe buatang, tingkahe mangelah mata, gunannya anggon malihat, mamedasin ane

    patut, da jua ulah malihat. ( bait 10 )


    Mulai sekarang lakukan,

    lakukanlah berdua, patut utamakan tingkah laku yang benar, seperti menggunakan

    mata, gunanya untuk melihat, memperhatikan tingkah laku yang benar, jangan hanya

    sekedar melihat.
  5. Tingkahe mangelah kuping, tuah anggon maningehang,

    ningehang raose melah, resepang pejang di manah, da pati dingeh-dingehang,

    kranannya mangelah cunguh, anggon ngadek twah gunanya. ( bait 11

    )


    Kegunaan punya telinga, sebenarnya untuk mendengar, mendengar

    kata-kata yang benar, camkan dan simpan dalam hati, jangan semua hal

    didengarkan.
  6. Nanging da pati adekin, mangulah maan madiman, patutang

    jua agrasayang, apang bisa jwa ningkahang, gunan bibih twah mangucap, de

    mangucap pati kacuh, ne patut jwa ucapang. ( bait 12 )


    Jangan segalanya

    dicium, sok baru dapat mencium, baik-baiklah caranya merasakan, agar bisa

    melaksanakannya, kegunaan mulut untuk berbicara, jangan berbicara sembarangan,

    hal yang benar hendaknya diucapkan.
  7. Ngelah lima da ja gudip, apikin jua nyemakang, apang

    patute bakatang, wyadin batise tindakang, yatnain twah nyalanang, eda jwa

    mangulah laku, katanjung bena nahanang. ( bait 13 )


    Memiliki tangan

    jangan usil, hati-hati menggunakan, agar selalu mendapat kebenaran, begitu pula

    dalam melangkahkan kaki, hati-hatilah melangkahkannya, bila kesandung pasti kita

    yang menahan (menderita) nya.
  8. Awake patut gawenin, apang manggih karahaywan, da maren

    ngertiang awak, waluya matetanduran, tingkahe ngardinin awak, yen anteng twi

    manandur, joh pare twara mupuang. ( bait 14 )


    Kebenaran hendaknya

    diperbuat, agar menemukan keselamatan, jangan henti-hentinya berbuat baik,

    ibaratnya bagai bercocok tanam, tata cara dalam bertingkah laku, kalau rajin

    menanam, tak mungkin tidak akan berhasil.
  9. Tingkah ne melah pilihin, buka anake ka pasar, maidep

    matetumbasan, masih ya nu mamilihin, twara nyak meli ne rusak, twah ne melah

    tumbas ipun, patuh ring ma mwatang tingkah. ( bait 15 )


    Pilihlah

    perbuatan yang baik, seperti orang ke pasar, bermaksud hendak berbelanja, juga

    masih memilih, tidak mau membeli yang rusak, pasti yang baik dibelinya, sama

    halnya dengan memilih tingkah laku.
  10. Tingkah ne melah pilihin, da manganggoang tingkah rusak,

    saluire kaucap rusak, wantah nista ya ajinnya, buine tong kanggoang anak, kija

    aba tuara laku, keto cening sujatinnya. ( bait 16 )


    Pilihlah tingkah

    laku yang baik, jangan mau memakai tingkah laku yang jahat, betul-betul hina

    nilainya, ditambah lagi tiada disukai masyarakat, kemanapun di bawa tak akan

    laku, begitulah sebenarnya anakku.

KESIMPULAN

Akhirnya bapak Budi Marhaen mengungkapkan bahwa dengan penelusuran secara

spiritual dapatlah disimpulkan :

”Jadi yang dikatakan “Putra Betara

Indra”
oleh Joyoboyo, “Budak Angon” oleh Prabu

Siliwangi, dan “Satrio Pinandhito Sinisihan Wahyu” oleh

Ronggowarsito itu, tidak lain dan tidak bukan adalah Sabdo

Palon
, yang sejatinya adalah Dang Hyang Nirartha/ Mpu

Dwijendra/ Pedanda Sakti Wawu Rawuh/ Tuan Semeru
.

Pertanyaannya sekarang adalah: Ada dimanakah beliau saat ini kalau dari

tanda-tanda yang telah nampak dikatakan bahwa Sabdo Palon telah datang ? Tentu

saja sangat tidak etis untuk menjawab secara vulgar persoalan ini. Sangat

sensitif. Karena ini adalah wilayah para kasepuhan suci, waskito, ma’rifat dan

mukasyafah saja yang dapat menjumpai dan membuktikan kebenarannya. Dimensi

spiritual sangatlah pelik dan rumit. Sabdo Palon yang telah menitis kepada

”seseorang” itu yang jelas memiliki karakter 7 (tujuh) satrio seperti yang telah

diungkapkan oleh R.Ng. Ronggowarsito, dan juga memiliki karakter Putra Betara

Indra seperti yang diungkapkan oleh Joyoboyo. Secara fisik ”seseorang” itu

ditandai dengan memegang sepasang pusaka Pengayom Nusantara hasil karya beliau

Dang Hyang Nirartha, yaitu : Pusaka Oumyang Majapahit (lambang Daya Atman) dan

Pusaka Sabdo Palon (Ki Rancak - lambang Daya Rohul Kudus). Pusaka tersebut

merupakan kata sandi (password) berkaitan dengan hakekat keberadaan

Pura Rambut Siwi sebagai pembuktiannya.”

Dapatlah dikatakan bahwa : Putra Betara Indra = Budak Angon = Satrio

Pinandhito Sinisihan Wahyu seperti yang telah dikatakan oleh para leluhur

nusantara di atas adalah sosok yang diharap-harapkan rakyat nusantara selama

ini, yaitu sosok yang dikenal dengan nama ”SATRIO PININGIT”. Banyak pendapat

yang berkembang di masyarakat luas selama ini dalam memandang dan memahami

isitilah ”Satrio Piningit”. Pemahamannya tentu bertingkat-tingkat sesuai dengan

kapasitas keilmuan masing-masing orang.

Satrio Piningit yang telah menjadi mitos selama perjalanan sejarah bangsa ini

memunculkan misteri tersendiri. Ia merupakan perbendaharaan rahasia bumi dan

langit yang teramat sulit ditembus oleh akal pikiran. Keberadaannya gaib namun

nyata. Bahkan para winasis waskita pun belum tentu mampu menembus aura

misterinya. Karena dalil yang berlaku seperti halnya dalam memandang Semar.

Orang yang hatinya kotor dan masih diliputi dengan berbagai hawa nafsu akan

sulit melihat Semar. Namun Semar dapat terlihat bagi orang yang hatinya

bersih/suci dan melakoni tirakat (tapaning ngaurip/tasawuf hidup)

sepanjang hidupnya. Hal ini mengisyaratkan bahwa tidak semua orang dapat

menjumpainya. Semua akan terfilter secara alamiah. Atau dengan bahasa lain, jika

seseorang telah mendapatkan hidayah Allah SWT maka dia dapat menjumpai Semar

yang pada hakekatnya adalah pancaran Cahaya Ilahiah itu sendiri. Walaupun tidak

menjumpainya namun daya-daya kehadirannya dapat dirasakan secara luas tanpa

disadari. Fenomena ini dilambangkan dalam cerita pewayangan ketika ”Semar

Ngejawantah” dan kemudian saatnya ”Semar Mbabar Diri” maka pecahlah peperangan

”Bharatayudha Jaya Binangun”. Perangnya kebaikan melawan keburukan. Di saat

inilah kita di jagad nusantara ini sedang memasuki dan menjalani fase

tersebut.

Hakekat Satrio Piningit menurut pandangan bapak Budi Marhaen adalah sosok

seorang ”Guru Sejati”. Sosok guru yang tidak menyebarkan

”ajaran ataupun agama baru” namun menebar kasih ke atas seluruh umat tanpa

membedakan golongan, bangsa, suku, maupun agama atau kepercayaan. Bukan sekedar

sosok Satrio Piningit atau Guru Sejati yang harus kita cari, akan tetapi yang

sangat hakiki adalah ”Kebenaran Sejati” yang harus dicari atau ditembus di dalam

dirinya. Maka dalam perjalanan tasawuf hal ini dikenal dengan dalil ”Man

arofa nafsahu faqad arofa robbahu”
(kenalilah dirimu sendiri sebelum

mengenal Allah).

Sehingga kembali dalam konteks ”Satrio Piningit” yang sejatinya adalah Sabdo

Palon, terdapat suatu misteri kata sandi yang harus dipecahkan, yaitu : ”Di

balik SP (Satrio Piningit) terdapat 10 SP.” Angka 10 menyiratkan bahwa untuk

mencari yang 1 (satu = Esa), kita harus mengosongkan diri (0). Angka 0 dan 1

adalah bilangan digit (binary) yang melambangkan kalimah toyyibah : ”La

ilaha ilallah”
(tiada Tuhan (0) selain Allah (1).

Dalam konteks ini bapak Budi Marhaen mengungkapkan rahasia sandi tersebut

(mbabar wadi) berdasarkan fenomena spiritual yang ditemuinya berkaitan

dengan sandi-sandi rahasia di dalam karya warisan leluhur nusantara :

Jadi, Satrio Piningit (SP) adalah :

  1. seorang Satrio Pinandhito (SP)
  2. yang sejatinya adalah Sabdo Palon (SP)
  3. berlaku sebagai Sang Pamomong (SP)
  4. dikenal juga dengan nama Semar Ponokawan (SP)
  5. pemegang pusaka Sabdo Palon (SP)
  6. berada di Semarang Pinggiran (SP)
  7. tepatnya di daerah Semarang Podorejo (SP)
  8. dimana terdapat Sendang Pancuran (SP)
  9. dengan nama Sendang Pengasihan (SP)
  10. dan Sendang Panguripan (SP)

Jika memang mendapatkan ridho dan hidayah Allah, maka beruntung jika dapat

menjumpainya. Setidaknya inilah jawaban dari apa yang telah diungkapkan oleh

bapak Budi Marhaen berkaitan dengan misteri ”Semarang Tembayat” yang tertulis di

dalam Serat Musarar Joyoboyo. Dibukanya misteri ini berkaitan dengan Sarasehan

Spiritual : Jalan Setapak Menuju Nusantara Jaya, di Semarang pada tanggal 20

Desember 2007 yang telah mencanangkan topik : ”REVOLUSI AKBAR SPIRITUAL

NUSANTARA”. Telah tiba saatnya Misteri Nusantara terkuak.

Dari apa yang telah saya ungkapkan sejauh ini mudah-mudahan membawa banyak

manfaat bagi kita semua, terutama hikmah yang tersirat dari wasiat-wasiat nenek

moyang kita, para leluhur Nusantara. Menjadi harapan kita bersama di tengah

carut-marut keadaan negeri ini akan datang cahaya terang di depan kita. Semoga

Allah ridho. Amin. dan JUga Ida Sang Hyang Widhi Wasa(BAgus Dwijayana)…

from(http://sabdopalon.wordpress.com/menelisik-misteri-sabdo-palon/)

IV Bukti Ramalan pertama Sri Aji Joyoboyo

Murcane Sabdo Palon Noyo Genggong

mbah sghriwo

Sri Aji Joyoboyo menetapkan prediksi agama Hindu-Buddha berkembang 1000 tahun di Nusantara beserta kejayaan bagi kerajaan yang memeluk agama tersebut. Bersamaan perkembangan Hindu-Buddha di Tanah Jawa dan Nusantara lahir pula seorang utusan-Nya untuk menyebarkan agama Islam pada 571 Masehi yakni Rasulullah Muhammad s.a.w. yang menerima firman Allah s.w.t. yang tersusun dalam Al-Qur'an yang mahasuci didampingi Hadist Nabi yang dimuliakan.

Usai 1000 tahun berkembang Hindu-Buddha di Nusantara maka sudah pada tempatnya giliran bagi yang lain, yakni akan digantikan oleh Islam sebagai agama negara bagi kerajaan di Jawa dan Nusantara. Sri Aji Joyoboyo juga menyatakan Dang Hyang Tanah Jawi Sabdo Palon dan pendahulunya Noyo Genggong akan murca dari marcapada selama perkembangan agama Islam, ditandai dengan bangkitnya kerajaan Islam di Jawa. Sabdo Palon tidak akan mencampuri Islam dan perkembangannya di Jawa dan Nusantara demi membikin manusianya secara spiritual jadi manusia sempurna.

Maka sewajarnyalah, sudah menjadi takdir kerajaan Hindu-Buddha yang gemilang Majapahit berganti kerajaan Islam pertama di Nusantara Demak. Dan sayang sekali karena baru berdiri kerajaan Demak yang tidak memiliki angkatan laut sekuat Majapahit harus berhadapan dengan kekuatan unggul dari Eropa sehingga hanya dapat sedikit menahan masuknya pelaut bersenjata Portugis, bahkan Portugis berhasil memasuki Nusantara tanpa menemui lawan tangguh di medan laut. Dan berturut-turut bangsa Barat berikutnya Belanda bahkan sangat cerdik untuk mengadu domba kerajaan-kerajaan sisa Majapahit sehingga saling bertempur satu sama lain. Selanjutnya Belanda tinggal memetik hasilnya yakni menguasai kedua belah pihak dalam segala hal, terutama mengandalkan keunggulan kekuatan laut dan persenjataan maju yang berhasil dikembangkan Eropa, mesiu atau senjata api mulai ukuran senapan hingga meriam.

Dengan demikian kekalahan kerajaan Islam atas gempuran bangsa Eropa bukanlah menjadi tanggung jawab danghyang tanah Jawi Sabdo Palon Noyo Genggong. Dan andai kata kerajaan Islam atau negara yang menjunjung Islam memperoleh kejayaan maka itu pun bukan melalui campurtangan sang pepunden Nusantara tersebut.

Tiap-tiap masa sebuah kerajaan Nusantara bangkit dan hancur mengalami hal yang sama dengan siklus bintang. Ada sesuatu yang sangat penting yakni semua kerajaan di Jawa mengakui Semar sebagai penguasa gaib dari dunia gaib dengan kemampuan khususnya mengejawantah sebagai manusia biasa selalu hadir dalam proses jatuh-bangunnya kerajaan. Semar bisa berperan sebagai abdi, punakawan, dan bahkan penasihat utama negara. Sebagai titah-Nya tokoh ini pun juga selalu turut hadir bersama jatuh-bangunnya kehidupan sederhana maupun sebuah pemerintahan rumit dalam kerajaan. Dan reinkarnasi Semar yang terakhir dalam siklus perkembangan 1000 tahun Hindu-Buddha ialah Sabdo Palon Noyo Genggong.

Tahun-tahun pertama perkembangan pesat kehidupan di negara Barat diiringi dengan Majapahit yang jaya di laut dan di bumi Selatan, sementara Tiongkok yang berada di bumi Utara adalah pengimbang tatanan politik dunia pada masa itu. Bumi Selatan ada dalam genggaman Majapahit dan dengan keruntuhan Majapahit maka tatanan politik dunia menjadi tidak seimbang dan dengan mudah pula bangsa Barat berkulit putih menjajah bumi selatan mulai dengan Afrika, Amerika Latin, dan Asia Selatan menjadi jalur tanpa ada penjagaan laut yang kuat.

Kehancuran Majapahit oleh berkembangnya Islam yang masuk ke Jawa adalah sebuah siklus sejarah perkembangan kelas, dan perjuangan kelas. Sabdo Palon Noyo Genggong tahu bahwa Islam harus berkembang di Jawa dan Nusantara maka dari itu ia bersiap-siap untuk murca dari peranannya mengawal takhta dalam kurun 1000 tahun terakhir. Dalam sumpahnya, ia akan hadir kembali dalam jangka 500 tahun, adakah itu mengisyaratkan Islam akan menemui persoalan rumit setelah berkembang 500 tahun di Nusantara?

"Murcane Sabdo Palon Noyo Genggong" ramalan Prabu Joyoboyo yang pertama memang menjadi kenyataan tatkala Raja Majapahit yang terakhir Brawijaya memilih meninggalkan agama negara sendiri dan memeluk Islam. Dengan sendirinya Sabdo Palon memutuskan untuk menghilang atau murca dengan cara baik-baik dari hadapan Sri Brawijaya, "Yang Mulia, kami tidak akan melawan perkembangan sejarah, sejarah yang terus berkembang maju tak pernah mundur seinci pun itu, dan di hadapan Yang Mulia maka Kami berjanji akan kembali kelak di mana bumi manusia mengalami gonjang-ganjing dan segalanya harus dimulai dari awal lagi. Demi melindungi Tanah Jawa dan Nusantara serta bumi selatan. Howght!" demikianlah ucapan terakhir sebagai kata pamit Sabdo Palon. Majapahit tak pelak lagi meluncur menemui kehancurannya, atas kehendak takdir sejarah.

Ramalan pertama Sri Aji Joyoboyo

Murcane Sabdo Palon Noyo Genggong

mbah sghriwo

Sri Aji Joyoboyo memprediksi agama Hindu-Buddha berkembang 1000 tahun di Nusantara beserta kejayaan bagi kerajaan yang memeluk agama tersebut. Bersamaan perkembangan Hindu-Buddha di Tanah Jawa dan Nusantara lahir pula seorang utusan-Nya pembawa Islam pada 571 Masehi di Mecca yakni Rasulullah Muhammad s.a.w. sang penerima firman Allah s.w.t. tersusun dalam Al-Qur'an yang mahasuci didampingi Hadist Nabi yang dimuliakan.

Usai 1000 tahun berkembang Hindu-Buddha maka sudah pada tempatnya giliran bagi yang lain, yakni akan digantikan oleh Islam sebagai agama negara bagi kerajaan di Jawa dan Nusantara. Sri Aji Joyoboyo juga menyatakan Dang Hyang Tanah Jawi Sabdo Palon dan pendahulunya Noyo Genggong akan murca dari marcapada selama perkembangan agama Islam berkembang dengan bangkitnya kerajaan Islam di Jawa. Sabdo Palon tidak akan mencampuri Islam dan perkembangannya di Jawa dan Nusantara demi membikin manusianya jadi manusia komplit alias sempurna.

Maka terimalah, sudah menjadi takdir kerajaan Hindu-Buddha yang gemilang Majapahit berganti kerajaan Islam pertama di Nusantara Demak. Dan sayang sekali karena baru berdiri kerajaan Demak yang tidak memiliki angkatan laut sekuat Majapahit harus berhadapan dengan kekuatan unggul dari Eropa sehingga hanya dapat sedikit menahan masuknya pelaut bersenjata Portugis, bahkan Portugis berhasil memasuki Nusantara tanpa menemui lawan tangguh di medan laut. Dan berturut-turut bangsa Barat berikutnya Belanda bahkan sangat cerdik untuk mengadu domba kerajaan-kerajaan sisa Majapahit sehingga saling bertempur satu sama lain. Selanjutnya Belanda tinggal memetik hasilnya yakni menguasai kedua belah pihak dalam segala hal, terutama mengandalkan keunggulan kekuatan laut dan persenjataan maju yang berhasil dikembangkan Eropa, mesiu atau senjata api mulai ukuran senapan hingga meriam.

Dengan demikian kekalahan kerajaan Islam terhadap gempuran bangsa Eropa bukanlah menjadi tanggung jawab danghyang tanah Jawi Sabdo Palon Noyo Genggong. Dan andai kata kerajaan Islam atau negara yang menjunjung Islam memperoleh kejayaan maka itu pun bukan melalui campurtangan sang pepunden Nusantara.

Tiap-tiap masa sebuah kerajaan bangkit dan hancur mengalami hal yang sama dengan siklus bintang. Dan semua kerajaan di Jawa mengakui Semar sebagai penguasa gaib dari dunia gaib dengan kemampuan khususnya mengejawantah sebagai manusia biasa. Semar bisa berperan sebagai abdi, punakawan, dan bahkan penasihat utama negara. Tokoh ini selalu turut hadir bersama jatuh-bangunnya kehidupan sederhana maupun sebuah pemerintahan rumit dalam kerajaan. Dan Semar yang terakhir dalam siklus perkembangan 1000 tahun Hindu-Buddha ialah Sabdo Palon Noyo Genggong.

Majapahit yang jaya di laut dan di bumi Selatan, sementara Tiongkok yang berada di bumi Utara adalah pengimbang tatanan politik dunia pada masa itu. Bumi Selatan ada dalam genggaman Majapahit dan dengan keruntuhan Majapahit maka tatanan politik dunia menjadi jomplang dan dengan mudah pula bangsa Barat berkulit putih mengkolonisai bumi selatan mulai dengan Afrika, Amerika Latin, dan Asia Selatan menjadi jalur tanpa ada penjagaan laut yang kuat.

Kehancuran Majapahit oleh berkembangnya Islam yang masuk ke Jawa adalah sebuah siklus sejarah perkembangan kelas, dan perjuangan kelas. Sabdo Palon Noyo Genggong tahu bahwa Islam harus berkembang di Jawa dan Nusantara maka dari itu ia bersiap-siap untuk murca dari peranannya mengawal takhta dalam kurun 1000 tahun terakhir. Dalam sumpahnya, ia akan hadir kembali dalam jangka 500 tahun, adakah itu mengisyaratkan Islam akan menemui persoalan rumit setelah berkembang 500 tahun di Nusantara?

"Murcane Sabdo Palon Noyo Genggong" ramalan Prabu Joyoboyo yang pertama memang menjadi kenyataan tatkala Raja Majapahit yang terakhir Brawijaya memilih meninggalkan agama negara sendiri dan memeluk Islam. Dengan sendirinya Sabdo Palon memutuskan untuk menghilang atau murca dengan cara baik-baik dari hadapan Sri Brawijaya, "Yang Mulia, kami tidak akan melawan perkembangan sejarah, sejarah yang terus berkembang maju tak pernah mundur seinci pun itu, dan di hadapan Yang Mulia maka Kami berjanji akan kembali kelak di mana bumi manusia mengalami gonjang-ganjing dan segalanya harus dimulai dari awal lagi. Demi melindungi Tanah Jawa dan Nusantara serta bumi selatan. Howght!" demikianlah ucapan terakhir sebagai kata pamit Sabdo Palon. Majapahit tak pelak lagi meluncur menemui kehancurannya, atas kehendak takdir sejarah.





Ramalan kedua

"Semut ireng anak-anak sapi"

mbah sghriwo

Marcopolo penjelajah Italia pada 1292 meninggalkan daratan Tiongkok setelah bermukim sekian tahun membawa berita dunia menakjubkan bagi benua Eropa. Duaratus tahun kemudian 1492 Christophorus Columbus juga orang Italia mendarat di benua milik bangsa Indian Amerika Utara dan mengabarkan bahwa dunia berbentuk bulat, bundar bola.

Bangsa Eropa berkulit putih terkenal sangat rajin dan ulet bekerja bagai semut hitam, dan selalu meminum susu sapi sejak bayi. Mereka mulai gelisah dan menyiapkan diri dengan kapal-kapal layar kecil gesit dan cepat begitu mengetahui kabar ada dunia besar lain penuh tantangan petualangan. Bertahun-tahun mereka perlukan mendesign kapal yang dipersenjatai untuk mengarungi samudera menemukan dunia baru dalam rangka mencari bahan mentah baru, dan rempah-rempah dari sumbernya langsung di dunia Timur atau di belahan dunia lain.

Ramalan Sri Aji Joyoboyo kedua, "semut ireng anak-anak sapi" telah terbukti kebenarannya sejak pertama kali dikumandangkan duaratus tahun yang silam dihitung sejak Marco Polo tiba di Tiongkok bersamaan waktunya dengan berdirinya Majapahit.

Majapahit berdiri 1292 bersamaan waktunya bangsa Eropa mulai memodernisasi kapal-kapal laut mereka dengan bantuan orang semacam Marcopolo yang kembali dari negeri Timur terutama Tiongkok dengan membawa cerita hebat kemajuan teknologi baru dan menerapkannya di Eropa.

Majapahit dan benua Eropa berlomba membangun kebesaran masing-masing dengan kapal-kapal laut yang siap bertempur di tengah samudera, Majapahit berada di balik bumi daripada benua Eropa maupun Amerika. Kelak bangsa Eropa berhasil memasuki wilayah Majapahit Nusantara tak perlu berperang menghadapi kekuatan hebat Majapahit karena sedang mengalami konflik intern yang menghancurkan diri-sendiri dalam perang paregreg. Kekuatan adidaya di bumi belahan Selatan itu hancur sama sekali sehingga tidak pernah berkesempatan menghadapi bangsa kulit putih yang datang untuk menginvasi dunia.

Hindu-Buddha Majapahit tergusur oleh kerajaan Islam yang tidak memiliki angkatan laut yang sekuat Majapahit, akan tetapi memiliki angkatan darat yang tak kalah hebat dengan milik Majapahit. Mereka berhimpun dengan kekuatan Islam di mana-mana yang siap siaga menghadapi bangsa Eropa Nasrani dengan kapal perang bersenjata yang sulit ditaklukkan di mana-mana. Siapa yang lebih unggul dalam pertarungan itu? Konflik perang salib di Eropa dan perbatasan dengan Asia berpindah ke dunia baru, Asia Selatan, Afrika, Amerika Latin, dan Asia Tenggara serta Asia Timur. Pasukan Tiongkok yang dikirimkan ke perairan Selatan (Nan Yang) tidak begitu kuat untuk membantu kerajaan-kerajaan kecil di Nusantara menahan banjir bandang kapal-kapal orang Eropa. Tiongkok bahkan berperan dalam merontokkan kekuatan Majapahit sehingga tak ada tameng di perairan Selatan yang cukup disegani di masa sebelumnya. Kekuatan Tiongkok lebih dipusatkan untuk menjaga keamanan di belahan bumi Utara. Sehingga tidak mampu mengisi kekosongan yang ditinggalkan Majapahit.

Paus Leo X gerah dengan pertikaian sesama bangsa Eropa Nasrani memperebutkan daerah baru di belahan dunia lain, sudah menjadi kewajiban Sri Paus untuk mendamaikan hal tersebut dengan mengeluarkan Jus Patronatus atau Padroado pada 1514. Spanyol mendapat bagian berlayar ke Barat dan Portugis mendapat bagian berlayar ke Timur.

Dua kekuatan Nasrani yang berlayar berlawanan arah ini akhirnya benar-benar mengelilingi dunia dan bentrok di kepulauan Philipina, Spanyol bertahan di kepulauan tersebut, Portugis mencelat ke Timor Timur. Dua-duanya berusaha memantau dan tetap "ndedepi" kepulauan Maluku penghasil rempah-rempah antara lain pala, minyak kayuputih, dan cengkeh.

Sementara itu ada sebuah bangsa Eropa lain, semut ireng paling rajin bekerja: membendung laut untuk dijadikan daratan dan memiliki sapi penghasil susu paling banyak di daerah Friesland, dan meminum susunya lebih banyak daripada bangsa lain yakni bangsa Belanda. Cornellis de Houtman mendarat di Batavia atau Sunda Kelapa pada 1596. Bangsa yang paling rajin dan tertib administrasinya ini berhasil menguasai wilayah Nusantara dengan menaklukkan kerajaan Islam dan sisa-sisa pecahan kerajaan Majapahit: Makasar, Kalimantan, Aceh, Bali, Papua, dan Nusa Tenggara. Inilah kedatangan bangsa asing yang sudah diramalkan oleh Sri Aji Joyoboyo limaratus tahun sebelumnya, "semut ireng anak-anak sapi".

Belanda bertahan menguasai Nusantara selama tigaratus tahun, dan terusir bersamaan waktunya dengan kedatangan ramalan Joyoboyo keempat, "kejajah saumur jagung karo wong cebol kepalang" alias bangsa Jepang.

Ramalan ketiga

Kebo nyabrang kali

mbah sghriwo

Georgi Dimitrov salah satu petinggi Komintern atau Komunis Internasional dituduh oleh pengadilan Jerman Adolf Hitler mendalangi sebuah aksi kerusuhan membakar reichstaat Jerman. Pokok pangkal inilah Hitler telah merekayasa tuduhan yang tidak terbukti maka dianggap mengumumkan genderang perang terhadap komunisme.

Dimitrov pun memaklumatkan seruan ke seluruh kubu komunis berperang terhadap fasisme. Maka Jerman menghadapi lawan tangguh negeri-negeri sosialis dan terutama Sovyet Uni, negeri sosialis pertama di dunia.

Semenjak krisis ekonomi 1929 Adolf Hitler tampil memimpin Nazi 1933 dan menggerakkan Jerman dengan fokus utama industri Jerman ialah membangun kekuatan militer besar-besaran, dan dalam tempo lima tahun 1938 kekuatan militer yang terkuat di Eropa itu menganeksasi Austria. Sekutu yang dimotori Inggris dan Amerika Serikat belum mengambil tindakan sampai Jerman Hitler menyerbu Ceko dengan kekuatan militer besar-besaran melancarkan dan menguji coba blitzkriegnya yang gemilang. Akhirnya 3 September 1939 Sekutu mengumumkan perang terhadap Jerman. Sementara itu berturut-turut balatentara Jerman berhasil menaklukkan Prancis dan tak ketinggalan Belanda, Belgia tunduk pada keperkasaan Jerman.

Dalam bayang-bayang pasukan Hitler yang menggentarkan itu maka pemerintahan kerajaan Belanda mengungsi ke Inggris, menyeberangi selat Channel. Sementara Belanda bergabung dengan Sekutu berperang terhadap Jerman, negeri jajahan Hindia Belanda atau Nusantara mengambil sikap netral terhadap Jerman. Hengkangnya pemerintah Kerajaan Belanda mengungsi ke Inggris inilah yang telah diramalkan oleh Raja Kediri Sri Aji Joyoboyo, "Kebo nyabrang kali."

Hindia Belanda terlalu jauh dari pasukan blitzkrieg Hitler di Eropa, akan tetapi terlalu dekat bagi sekutu Jerman di Timur Jauh yakni Jepang. Masuknya Jepang ke Hindia Belanda pada giliran terakhir dalam serbuan pasukan Negeri Matahari Terbit itu sekali lagi pemerintahan jajahan seberang lautan Hindia Belanda mengungsi ke Australia. Kebo nyabrang kali untuk kedua kalinya. Belanda mengungsi karena sudah terlalu kenyang mengeruk kekayaan di Nusantara, kekayaan itu disetor untuk mengenyangkan negeri induk Nederland yang terbukti tidak kuat bergerak menghadapi serbuan Jerman. Sama halnya negeri induknya Hindia Belanda yang kekenyangan tidak mampu menghadapi pasukan Negeri Sakura yang beringas masih kelaparan menyedot semua sumber daya alam dan kekayaan negeri yang ditaklukannya.

Hengkangnya pemerintah pusat kerajaan Belanda dan juga pemerintahan jajahan mengungsi menyeberangi lautan itulah yang sudah diramalkan oleh Joyoboyo raja Kediri delapan ratus tahun yang silam.

Hindia-Belanda tidak sendirian menghadapi serbuan Jepang, juga Inggris di Malaya, Singapura, dan pasukan Prancis di Indocina serta Amerika Serikat di Filipina. Semua saja menyeberangi lautan untuk mengungsi menyelamatkan ekor sendiri meninggalkan anak jajahan diambil orang lain.

Seekor kerbau punya hobi mandi di kubangan yang berisi air, apalagi di sebuah sungai yang melimpah-ruah airnya, ia tidak mungkin mau mentas dan menyeberangi sungai tanpa alasan yang luarbiasa. Alasan agar seekor kerbau menyeberangi sungai cuma dengan dipaksa atau terpaksa saja. Karena kerbau yang sudah kenyang makan dan kenyang berendam di air akan cenderung bermalas-malasan saja. Dan yang memaksa kerbau Belanda hengkang ialah kekuatan militer unggul bangsa lain. Sementara kekuatan militer sendiri tidak siap digunakan menghadapi serbuan dari luar semacam itu, melainkan hanya dipersiapkan dan digunakan untuk menindas pribumi jajahan yang tidak bersenjata dan lemah dari segi apapun. Pasukan militer Belanda punya kemampuan militer hanya sekelas menundukkan kerajaan-kerajaan kecil di Nusantara. Belanda lebih menggunakan akal yang diwujudkan dengan politik pecah-belah dan kuasailah. Dan terutama berkat bantuan Pribumi sendiri yang lebih memilih berpihak pada kekuatan asing.

Pasukan blitzkrieg Jerman akhirnya gagal menghadapi Tentara Merah di front Timur dalam daerah Uni Sovyet. Kekalahan di Russia itu menyebabkan keruntuhan kekuatan Jerman, dan Hitler bunuh diri atau dibunuh oleh pihak tertentu. Dengan demikian pada akhirnya pasukan militer Jerman menyerah pada Sekutu setahun lebih dulu daripada menyerahnya kekaisaran Jepang pada Amerika Serikat karena ledakan bom atom di jantung kota Jepang yang dijatuhkan dari pesawat militer Amerika Serikat. Sovyet Uni atau Uni Sovyet yang berada di pihak Sekutu ikut berhak keluar sebagai salah satu negeri pemenang Perang Dunia Kedua, dunia komunis mendapat kehormatan dengan keunggulan pasukan Merah Uni Sovyet. Dan anugerah kemenangan itu juga dipersembahkan bagi petinggi Komintern Georgi Dimitrov yang gagah berani membela Komintern dan komunisme di depan pengadilan fasis Jerman Adolf Hitler atas tuduhan palsu hasil kerja rekayasa intelijen Nazi Jerman dalam mengenyahkan hantu komunis sejagad.





Ramalan keempat



"Kejajah saumur jagung



karo wong cebol kepalang"

mbah sghriwo

8 Maret 1942 Balatentara darat, laut, dan udara Dai Nippon dan pasukan sipil bunga Sakura yang berani mati dan selalu menang dalam pertempuran melawan bangsa Barat mendarat di segenap penjuru wilayah Nusantara. Lunaslah ramalan Joyoboyo keempat, "kejajah saumur jagung karo wong cebol kepalang". Tentara Kerajaan Belanda tidak kalah gagah-berani menghadapi pasukan dari negeri Asia yang pernah menaklukkan Manchuria, wilayah kerajaan Tsar Rusia pada 1904-1905.

Semangat tentara kerajaan masih kalah dengan tentara kekaisaran Matahari Terbit, Dewa Amaterasu berpihak pada sang penyerbu dari Utara. Sejak masa kuno orang-orang di Nusantara sudah diperingatkan oleh nenek-moyang agar selalu waspada terhadap arah Utara, karena dari sanalah musuh datang menyerang, dari Utara juga bencana bakal datang di Tanah Jawa. Oleh sebab itu ada sedikit peninggalan warisan leluhur sejak seribu tahun silam atau masa Prabu Joyoboyo dari kerajaan Kediri bertakhta, yakni, "jangan membikin tungku atau luweng untuk memasak mulutnya menghadap ke Utara." Satu lagi, "jangan membuat kakus atau wc yang posisi orang yang mendudukinya sampai menghadap ke arah Utara."

Bahkan seorang pujangga masyhur Nusantara menulis soal arus balik dari Utara yang terus mengalir ke Selatan: ilmu pengetahuannya, budayanya dan barang-barang dagangannya. Sebaliknya di masa keemasan Majapahit, dan bahkan sejak jaman kerajaan Srivijaya arus mengalir ke Utara: ilmu pengetahuan, budaya, dan barang-barang produk unggulannya.

Hinomaru berkibar di seluruh Pantai Timur benua Asia sampai ke lautan Pasific di Timur Papua. Terbentuklah garis pertahanan militer yang sangat lebar dan sulit dijaga dari serbuan pasukan Sekutu yang dipimpin negeri Paman Sam. Berturut-turut hengkang dari wilayah koloni atau jajahannya: Prancis di Indocina, Belanda di Hindia Belanda, Inggris di Malaya, dan Singapura. Bangsa Jepang berhasil mengubah peta politik dunia, khususnya di Asia.

Prabu Joyoboyo sudah mengidentifikasi bangsa cebol kepalang ini seribu tahun yang lalu bakal menjadi superpower di bidang militer. Dalam pandangan Jawa yang kecil akan mengalahkan yang besar, rang cebol kepalang atau bertubuh pendeklah yang bakal mengalahkan orang-orang besar dari Barat.

Pribumi Nusantara yang terpuruk melata di bahwa kaki bangsa Barat selama tigaratus limapuluh tahun mendadak sontak dibangunkan dari tanah dengan didikan pasukan Jepang yang keras dan tak kenal ampun. Senjata mulai diberikan kepada Pribumi yang mau berjuang bersama Jepang untuk menghadapi bangsa Barat atau Sekutu. Korban selama masa pendidikan militer Jepang berjatuhan, kesengsaraan hidup melanda rakyat di segenap wilayah Nusantara. Kelak buah kesengsaraan itu yang diawali hengkangnya bangsa Barat membikin Pribumi harus berdiri di atas kaki sendiri di atas tanah tumpah darah negeri sendiri dan memerintah bangsa sendiri, semua itu dapat ditempuh dengan merebut kemerdekaan dan kedaulatan ibu pertiwi Nusantara.

Dai Nippon diramalkan menjajah Nusantara selama seumur benih jagung dapat disimpan, tiga setengah tahun! Dai Nippon yang bergabung dengan Jerman Hitler masih terus berjuang sendiri dengan ulet dan tekun. Sekutu merasa biaya militer sudah terlampau besar dikeluarkan di medan Eropa menghadapi Jerman dan sekutunya. Untuk menaklukkan pasukan Dai Nippon yang memiliki garis pertahanan begitu panjang di Asia Timur dan sebagian kepulauan di Pasifik pada akhirnya Sekutu atau Amerika Serikat memilih menggunakan cara ekonomis dan praktis: meledakkan bom nuklir di jantung wilayah Jepang. Walhasil pemenang perang dunia kedua yang sejati adalah senjata nuklir dan bukan Amerika Serikat. Pasukan Amerika tidak mati-matian dalam mengalahkan Jepang dengan cara yang umum dan terhormat.

Jepang tidak sepenuhnya kalah di medan peperangan akan tetapi kalah karena atas instruksi pimpinan tertingginya Kaisar Jepang.

Bangsa cebol kepalang itu selama menduduki Jawa dan Nusantara menghadapi lawan-lawan tangguhnya: partai komunis Indonesia, Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, partai sosialis, partai nasionalis, dan orang-orang Islam progresif lainnya, dan tentu saja segenap rakyat Nusantara. Segenap komponen perlawanan itu telah memilih pemimpin mereka: Bung Karno. Bung Karno tidak terang-terangan memusuhi Jepang, akan tetapi mengambil taktik berpijak di dua tempat sekaligus. Kaki kiri berada bersama pasukan Dai Nippon, sementara kaki kanannya bahu-membahu melawan Jepang dengan berbagai cara bersama pejuang Pribumi lainnya.

Bung Karno tahu siapa-siapa yang berjasa dalam merebut kemerdekaan, orang komunis, orang nasionalis, dan orang sosialis, dan orang Islam dan seterusnya.

Dai Nippon menyerah kepada bom nuklir milik Amerika Serikat pada 14 Agustus 1945. Pemenang perang dunia kedua lainnya Sovyet Uni dedengkot negeri komunis pertama di dunia rupanya tidak dapat hidup berdampingan secara damai dengan negeri kapitalis lainnya, karena sudah sejak manifes komunis diluncurkan pada abad kedelapan belas hantu komunis tidak pernah ditolerir oleh paham lain di dunia ini. Sasaran tembak Amerika adalah negeri komunis Soviet Uni dan berakibat timbulnya Perang Dunia Dingin. Dua ideologi mengelompokkan diri masing-masing dengan memilih salah satu pihak. Slogan Amerika lebih keras lagi, "berkawan dengan kami memusuhi komunis atau menjadi musuh besar kami." Tidak adanya pilihan netral sama sekali.

Imbas Perang Dunia Dingin itu sangat mewarnai kemerdekaan yang akhirnya dikumandangkan oleh Penyambung Hati Rakyat Indonesia: Soekarno didampingi M. Hatta. Semasa pendudukan Jepang keduanya sudah sering menyusun strategi bersama menghadapi masa depan. Mereka dalam menyikapi Perang Dunia Dingin mengambil sikap berlawanan. Bung Karno bersikap Netral sementara Hatta memihak memusuhi komunis. Dua peran antagonis dari kedua proklamator RI itulah yang pada akhirnya melahirkan drama-drama perang kemerdekaan yang memilukan. Bangsa sendiri bertempur dengan sesama saudara sendiri.

Perang saudara antar bangsa sendiri sejak perang kemerdekaan ternyata terus membesar dan puncak klimaksnya termaktub dalam ramalan Joyoboyo kelima, "pitik tarung sak kandang."

Ramalan kelima:

Pitik tarung sak kandang

Pada 30 September 1965 di lapisan stratosfir langit malam, pada radius tiga kilometer dari kraton Sri Aji Joyoboyo, para penduduk menyaksikan "lintang kemukus" bergerak pelahan ke arah utara. Benda langit cerah bersinar persis pesawat angkasa luar yang diidentifikasi selama berabad "lintang kemukus" yang bergerak lambat di langit itu menjadi pertanda datangnya peristiwa besar di jagad manusia.

Malam-malam perburuan 20 juta anggota komunis di Nusantara mulai dicanangkan. Partai komunis ketiga terbesar di dunia berada dalam kepungan negeri berpenduduk muslim terbesar di dunia. Sepuluh tahun yang silam kaum komunis berhasil menempati anak tangga keempat dalam pemilu paling demokratis di negeri Pancasila, suatu sintesis ideologi-ideologi yang ada di gelanggang politik dunia dicetuskan Bung Karno, penyambung hati rakyat Indonesia.

Sri Aji Joyoboyo seorang putra dari cinta sejati Dewi Sekartaji dan Inu Kertapati, kedua remaja pilihan ini adalah putra mahkota dari dua kerajaan di tepi sungai Brantas. Perkawinan kerajaan yang mereka jalani sebelumnya penuh dengan drama percintaan paling dikenang selama berabad oleh penduduk Jawa bagian Timur.

Dewi Sekartaji dan Inu Kertapati yang belum bertemu satu sama lain sempat menolak perjodohan dua kerajaan atas diri mereka. Dewi Sekartaji mengembara bertahun-tahun, demikian pula Inu Kertapati, keduanya remaja paling cantik dan paling tampan di kerajaan Daha dan Jenggala. Singkatnya mereka akhirnya bertemu di pulau Dewata dan saling jatuh cinta satu sama lain. Perkawinan pun berlangsung meriah, dua kerajaan digabungkan, dan dari hasil cinta sejati mereka lahirlah seorang manusia unggul Sri Aji Joyoboyo yang kelak marak menjadi raja kerajaan Kediri. Dalam masa pemerintahannya sastra dan seni berkembang luar biasa pesatnya. Perkataan yang berwujud ramalan-ramalan dari segenap cerdik-pandai di seluruh negeri dikumpulkan dan dipilih yang terbaik untuk dipersembahkan kepada yang mulia Sri Aji Joyoboyo. Dengan bahan melimpah itulah sang raja besar itu mempublikasikan ramalan kelima "pitik tarung sak kandang" untuk menggambarkan perang saudara masa depan di tanah Jawa.

Gerakan september 1965 memicu pertarungan dua ideologi yang bertentangan, di satu sisi kubu materialis, yang diwakili oleh 20 juta komunis, di sisi lain terdapat kubu idealis, yang diwakili 60 juta muslim. Kaum komunis menggunakan sistem filsafat materialisme dialektis. Kaum muslim masuk kubu idealis. Jika kedua sistem itu berhadapan dalam realitas kehidupan maka yang terjadi adalah pertentangan paham, tidak kurang-kurangnya Bung Karno berusaha mendamaikan pertentangan komunis dan Islam dalam wadah Nasakom, lebih lanjut lagi di forum legislatif dibentuk kabinet "gotong-royong". Usaha kecil Bung Karno yang memiliki visi luar biasa sejak 1926, berusaha menghindarkan terjadinya "pitik tarung sak kandang". Bung Karno sangat menguasai ramalan Sri Aji Joyoboyo tersebut.

"Pitik tarung sak kandang" artinya ayam peliharaan yang setiap pagi dan petang berada dalam ruangan yang sama. Ayam dalam satu ruangan itu setiap hari hidup rukun di luar ruangan. Kandang di sini bukan kandang yang rapat, ayam yang dipelihara penduduk di Jawa biasanya dibuatkan pijakan-pijakan bambu atau kayu untuk tidur si ayam. Ayam tersebut bebas keluar masuk ruangan kapan saja atas kemauan sendiri. Mereka berada dalam rumah yang sama dan hidup rukun. Sangat jarang terjadi ayam dalam satu "kandang" saling berkelahi di dalam kandangnya. Bahkan tidak pernah terjadi perkelahian ayam dalam kandang bebasnya itu. Perkelahian kecil biasanya rebutan tempat "mangkring" yang kuat, ayam dewasa, memilih berada di depan. Ayam muda oleh pemiliknya dipisahkan, dikurung tersendiri.

Dalam kandangnya puluhan ayam itu tidak pernah berkelahi karena mereka hanya berkumpul pada petang hari untuk mulai tidur malamnya yang berlangsung hingga subuh. Saat mereka terbangun dan keluar kandang itulah sang pemilik menjamu santapan pertama, selanjutnya terserah anda mau cari makan di mana.

Dalam enam bulan saja komunis dibantai lawan-lawannya, segenap peranan mereka telah disingkirkan dari pemerintahan, pers, dunia pendidikan dengan memenjarakan tanpa proses pengadilan. Jutaan pegawai aparat pemerintah Bung Karno tidak perlu dibayarkan pensiun mereka, walau sudah bekerja sejak perang kemerdekaan. Sangat ekonomis!

Pembantaian kaum komunis yang tengah terjadi itu adalah hasil provokasi oleh oknum yang dimaksud dalam ramalan keenam sri Aji Joyoboyo: "kodok ijo ongkang-ongkang", yang berkuasa tepat selama empat windu. "Kodok ijo ongkang-ongkang" dibantu oleh pihak asing yang tengah menjalankan doktrin McCarthy, membasmi komunis dari muka bumi.

Komunis Indonesia musnah tak bersisa yang tersisa onggokan arang yang mengepulkan asap tipis. Di musim penghujan bakal tumbuh tunas baru di tumpukan berwarna hitam itu, karena negeri Nusantara sangat subur untuk mengubah kegersangan menjadi hijau kembali dengan tumbuhnya beraneka tanaman baru, termasuk yang sudah dianggap musnah.

Ramalan Keenam

Kodok Ijo Ongkang-Ongkang

Partai Komunis Indonesia hancur berantakan dalam semalam, bahkan tanpa seorang pun pasukan Amerika Serikat nongol di sini untuk turun tangan langsung. Di Vietnem sana di waktu yang bersamaan pasukan Amerika Serikat sudah lebih dari setengah juta pasukan bekerja keras turun tangan langsung dalam membasmi orang-orang komunis Vietcong. Usaha Amerika itu tidak juga berhasil mengatasi terowongan tikus orang Vietnam yang tersohor itu. Tidak cukup dengan pasukan militer, juga ikut diterjunkan ke medan pertempuran Vietnam segala jenis senjata modern, senjata kimia, senjata biologi semua saja ditujukan untuk membasmi manusia komunis Vietnam. Amerika gagal menghadapi pasukan komunis vietnam, karena orang-orang komunis Vietnam lebih unggul daripada orang-orang komunis Indonesia yang masih dibangunkan oleh Bung Karno nasion dan character buildingnya. Paman Ho atau Ho Chi Minh lebih berhasil membangun character dan nation building bangsa Vietnam. Paman Ho mendapat bantuan dari tetangga akrabnya Republik Rakyat Tiongkok yang dikomandani Kawan Mao Dze Dong yang masyhur dalam memimpin Tentara Merah Tiongkok berhasil mengalahkan pasukan Chiang Kaishek, Kuomintang dukungan Amerika Serikat.

Jangan dilupakan peran sentral Zhou Enlai, Perdana Menteri Tiongkok yang disebut-sebut lebih dulu menjadi anggota PKT daripada sang ketua Mao sekitar 1921. Kawan Zhou dan Paman Ho dekat sekali hubungannya terutama tatkala Vietnam membutuhkan sokongan moril maupun materil dalam menahan serangan pasukan militer Amerika Serikat pemenang perang dunia kedua, kekuatannya tak diragukan lagi.

Ramalan kelima Joyoboyo, "Kodok ijo ongkang-ongkang" bisa berarti berkuasanya kaum hijau yang juga bisa berarti hijau daun atau hijau berlian. Hijau berlian berarti simbol pakaian militer angkatan darat. Hijau daun berarti bendera salah satu negeri di jazirah Arab, Saudi Arabia simbol dunia Islam.

Kodok ijo mengeluarkan suara dari kantung udaranya dan terdengar, "oooong....kaaaang, oong... kang.....ong....kang.". Suara sang kodok itu di musim banjir penghujan sangat riuh-rendah, bahkan ribuan kodok ijo berkumpul menjelang hari mulai gelap untuk melantunkan orchestra simfoni, "ong-kang-ong-kang" mengisi keheningan malam basah oleh banjir atau hujan terus-menerus. Sang kodok begitu riuhnya memperdengarkan kemerduan suaranya dengan satu tujuan menarik lawan jenisnya untuk dikawininya.

Tanpa ada air melimpah ruang di kebun atau di halaman rumah atau di tegalan, maka tak akan datang kodok ijo dan riuh-rendah sepanjang malam bersimfoni ria. Banjir darah akibat gerakan September 1965 mengundang militer angkatan darat turun ke arena untuk mengambil alih kekuasaan di Nusantara dari tangan Bung Karno yang berusaha membikin keseimbangan antara PKI dan AD.

Dengan sendirinya AD yang hijau itu menjadi kekuatan dominan di Nusantara dan mendukung penguasa baru Jendral Suharto yang fasis dan otoriter sehingga berhasil berkuasa selama empat windu untuk membikin rakyat Nusantara seragam berfikir dan berbuat dalam hidupnya. Mau coba pikiran dan suara lain, hadiahnya penjara. Kalau agak ringan kesalahannya akan mendapatkan hadiah "diponggal-panggil" koramil atau kodim. Di sana dapat bogem mentah atau tidak itu lain perkara lagi.

Masa rejim "kodok ijo ongkang-ongkang" tidak berarti militer terutama AD hanya ongkang-ongkang kaki saja, tidak. Justru AD bekerja keras untuk tetap menjaga bahaya laten komunis yang baru saja dikalahkan oleh AD sendiri. Komunis yang tumpas sampai ke akarnya berkat mantra sakti Jendral Soeharto, "tumpas habis sampai tujuh turunan" siapa saja yang terlibat komunis, selalu bekerja keras mencegah bangkitnya komunis di negeri Nusantara yang berubah menjadi negeri tergantung sejak masuknya modal asing akibat dibukanya keran modal oleh Jendral Besar Soeharto yang membikin sebagaian rakyat memujanya mampu membikin rakyat sejahtera.

Akan tetapi sayang sekali slogan "awas bahaya laten komunis" itu terlalu berlebihan dikoar-koarkan selama Jendral Soeharto berkuasa. Padahal sudah jelas bin gamblang komunis sudah hancur tak punya kekuatan apapun, eeeeh kok menakuti rakyat banyak akan bahaya komunis yang cuma pepesan kosong itu. Eiit itu bicara waktu itu lho. Entah kekuatan mereka saat ini 2010. Ujung-ujungnya intimidasi dan teror kepada rakyat, dan ujung-ujungnya lagi Bapak Pembangunan itu terus terpilih dan terpilih lagi jadi Raja eh Presiden RI.

Prabu Joyoboyo hampir seribu tahun yang silam sudah meramalkan datangnya penguasa militer baru berbusana hijau, yakni AD. Ceritanya sang penguasa itu muncul setelah terjadinya perang saudara di Nusantara dalam, "Pitik tarung sak kandang". Setelah sang kodok tidak berkuasa lagi tampillah rejim baru yang disebut rejim reformasi. Apa yang terjadi, "kodok ijo, kodok bangkak, kodok percil, dan kodok pohon, dan lainnya ramai-ramai memperdengarkan suaranya tanpa hambatan lagi datang dari manapun. Dan ujung dari kebebasan itu ialah eyel-eyelan untuk menonjolan pendapat sendiri yang belum tentu benar



Ramalan ketujuh:

Tikus Pithi Anoto Baris

Ramalan ketujuh Sri Aji Joyoboyo (1145-an): Tikus pithi anoto baris interpretasinya tikus merah menyusun barisan! Merah tatkala masih bayi belum tumbuh bulu, dan kelak menjadi hitam oleh bulunya sendiri. Sifat utama tikus phiti antara lain: gesit, semau sendiri, susah diatur, dan lucu. Tikus phiti pandai menyembunyikan diri akan tetapi belum mampu bikin persembunyian sendiri, yakni berupa lubang-lubang dalam tanah, atau membikin sarang dari bahan yang ada di sekitarnya. Manusia tanpa alat bantu susah untuk menangkap dan memburu makhluk yang satu ini.

Tikus yang satu ini benar-benar menyusun barisan bila pemimpin besarnya (induknya) dibunuh atau melarikan diri karena diuber-uber. Jika keadaan biasa tanpa gangguan maka ia bergerak tanpa formasi alias kocar-kacir tanpa tujuan semua gerakannya.

Tikus-tikus pithi menyusun barisan bila mereka sedang kelaparan hebat, karena musim paceklik atau sarangnya diobrak-abrik dan digusur, dan juga berubah agresif tatkala mereka mendapat mangsa empuk.

Semasa Sri Aji Joyoboyo memerintah di Kediri tikus pithi sebagai julukan pada anak-anak remaja yang beranjak dewasa, tidak lagi merah tapi sudah bersemu kehitaman. Tikus dalam konteks ramalan bisa sebagai perlambang kaum muda, angkatan muda, atau pemuda dalam lingkup pusat kerajaan Kediri. Sri Aji Joyoboyo sangat membutuhkan pasukan laut terutama bertugas sebagai prajurit dan paling dapat dipercaya tentu pemuda setempat dan di samping itu suara mereka benar-benar diperhitungkan dalam percaturan politik kerajaan.

Kerajaan laut tapi berpusat di pedalaman itu menguasai daerah pengaruh meliputi Jambi di pulau Sumatra, Kalimantan, Bali, dan Tidore, sehingga selalu memperkuat pasukan laut demi keperluan menjaga wibawa kerajaan di wilayah pengaruhnya. Angkatan muda mendapat porsi lebih untuk diterima sebagai abdi negara. Dengan strategi sedemikian rupa membuka peluang bagi pemuda, maka tidak ada gerakan pemuda yang berusaha untuk menggalang persatuan merongrong kekuasaan sang Prabu Joyoboyo.

Sejarah kemudian mencatat pada 1222, seratus tahun sejak kekuasaan Sri Aji Joyoboyo di mana angkatan mudanya sudah kurang mendapatkan porsi dalam pemerintahan, tiba-tiba dari suatu daerah kurang lebih limapuluh kilometer arah ke Timur kerajaan Kediri, gerakan pemuda pimpinan Arok membariskan pasukannya menggempur Kediri. Panglima perang kerajaan Kediri Mahesa Wulung adik dari raja Dandang Gendis atau Krtajaya tewas di Ganter sehingga pasukan Kediri menelan kekalahan dalam pertempuran melawan pasukan Arok.

Arok tercatat sebagai orang pertama yang memimpin pemberontakan atau kudeta dengan hasil gemilang dalam sejarah Nusantara.

Kembali ke tahun 2010, adanya ramalan tikus pithi anoto baris ditafsirkan sebagai pemberontakan bersenjata rakyat dari segenap penjuru Nusantara adalah mustahil, kecuali dilakukan oleh unsur militer yang menguasai senjata. Rakyat jelata jelas tidak punya senjata api dalam jumlah cukup untuk mengadakan pemberontakan skala besar.

Kaum muda memang mulai mengorganisir diri akan tetapi terpecah-pecah dan berorientasi ke berbagai jurusan, masing-masing berkutat di dalam kelompok sendiri. Mereka berwarna-warni idealismenya ada merah, hijau, biru, kuning, dan merah jambu serta mengelompokkan di sebagai kiri, tengah, dan kanan. Ibarat dalam jejer wayang mereka saling berseberangan sehingga mudah diadu-dombakan.

Angkatan muda memang selalu tampil dalam setiap goro-goro dalam pemerintahan RI, dan keberhasilan mereka selalu berpindah tangan dan diambil alih pihak lain. Peranan mereka kembali cuma penggembira yang tidak mampu memfoloup hasil gerakannya yang berhasil. Sepertinya mereka mulai menyadari hal demikian, dan mulai memasang strategi baru. Demo damai yang berubah anarkis mudah sekali ditumpas, atau mengambil jalan parlementer yang memerlukan waktu panjang dalam meraih kemenangan. Hingga pada akhirnya yang paling mudah bagi angkatan muda dengan jalan mengumpulkan opini massa menggunakan jejaring sosial digital.

Jadi "tikus phiti anoto baris" berarti angkatan muda menyusun barisan. Bukan barisan pemberontakan bersenjata, bukan demo anarchi, dan bukan menunggu waktu generasi tua menyerahkan kekuasaan kepada angkatan muda. Sehingga angkatan muda menjadi angkatan tua. Pemuda maju lain lagi masih memiliki kekuatan kecil dalam mendukung gerakan perubahan sistemik, dalam pada itu idealisme pilihan mereka belum mampu mempersatukan kekuatan dari berbagai elemen. Idea-idea pemersatu yang sudah tersedia antara lain Bhinneka Tunggal Ika, Pancasila, atau Nasakom, sejak era Majapahit hingga Kemerdekaan RI dan pasca kemerdekaan. Sekarang idea terakhir itu sudah pincang, karena salah satu kakinya buntung. Sedangkan idea yang lain diselewengkan menurut kepentingan penguasa sendiri. Adalah tugas angkatan muda membikin utuh dan memurnikan kembali seperti sediakala semua idea yang dicetuskan dan diajarkan oleh para pemimpin Nusantara sesuai jamannya itu.

Kelak dengan berhasilnya angkatan muda menyusun barisan bersama untuk tujuan bersama memurnikan semua idea pemersatu dan mampu mewujudkannya dalam aksi, maka makna sesungguhnya ramalan Joyoboyo ketujuh itu terbuktilah kebenarannya.

Ramalan Kedelapan :

Reinkarnasi Noyo Genggong Sabdo Palon

Dua pendeta penasihat sekaligus punakawan kerajaan Majapahit ini memang bukan tokoh sembarangan. Selama ini ditafsirkan sebagai makhluk halus. Wadag atau tubuhnya memang sebagaimana lazimnya orang biasa. Roh halus atau roh gaibnya yang luarbiasa, ia mampu bereinkarnasi ribuan kali sejak manusia pertama tinggal di bumi.

Sebagai pendeta Buddha Jawa (Jowo Sanyoto, agama negara Majapahit) utama di kerajaan Majapahit ilmu agamanya sempurna bahkan lebih sempurna dibanding para pengikut utama Dalai Lama di Tibet. Dari jaman ke jaman Sabdo Palon* terus-menerus berganti raga (wadag), yakni pada saat raganya memang sudah tua dan meninggal dunia.

Wadag baru pilihan itu tidak atas kemauan pribadi roh Sabdo Palon akan tetapi atas kehendak Sang Hyang Wenang ing Jagad.

Jadi sebenarnya walau Majapahit runtuh, Sabdo Palon dan pendahulunya Noyo Genggong tidak pernah murca atau hilang, dia hidup sebagai manusia biasa di bumi manusia ini. Silsilah Sabdo Palon dalam 2500 tahun terakhir mengayomi tanah Jawa, dan bumi bagian Selatan (Man Yang) adalah sbb.: Semar, Humarmoyo, Manikmoyo, Ismoyo, Noyo Genggong, Sabdo Palon, Ki K, WS, dan pada 2010 ini ......???!

Ramalan Sri Aji Joyoboyo kedelapan bahwa Sabdo Palon akan kembali ke Nusantara, tentu ditafsirkan Sabdo Palon kelak berkiprah kembali sebagai pendamping dan penasihat daripada pemimpin negeri suatu kerajaan.

Tatkala Majapahit pada era keruntuhannya sekitar 1478, di hadapan Prabu Brawijaya yang berganti haluan memeluk Islam sedangkan Sabdo Palon tetap bertahan sebagai titah dengan Jowo Sanyoto sebelum murca (lenyap) Sabdo Palon berjanji, "Yang Mulia, kita ditakdirkan untuk berpisah, tetapi harap Yang Mulia ingat limaratus tahun lagi aku akan kembali ke marcapada bumi Nusantara untuk menjalankan titah-Nya."

Tepat waktu sebagaimana dijanjikan Sabdo Palon maka pada 1978 (500 tahun sejak Majapahit runtuh berikut murcanya Sabdo Palon) seorang penduduk biasa Jawa Tengah wadagnya dipergunakan oleh Sabdo Palon lengkap dengan Jowo Sanyoto-nya, lelaki tua itu menyebut dirinya Ki K. Pada awal 1990-an sosoknya yang sudah sepuh itu masih berstamina dan memiliki energi besar ditambah daya intelijensinya masih sangat kuat. Bicaranya menyihir barangsiapa saja yang mendengarkan. Sabdo Palon yang satu ini membawa ajaran dalam kitab "suci" Adam Makna(bukan Betaljemur Adam Makna). Salah satu isi kitab itu ialah penjabaran daripada abjad huruf Jawa ho no co ro ko do to so wo lo po dho jo yo nyo mo nggo bo tho ngo (yang bagi orang Sunda sangat penting sekali, ilmu tertinggi dalam dunia kebathinan dan falsafah di Nusantara). Beliau meninggal sekitar pertengahan 1990-an. Sabdo Palon berganti wadag lagi, dan kali ini dalam diri WS (65 tahunan) tangan kanan dan orang dekat Ki K sendiri. Kehadiran kembali Sabdo Palon dengan melalui reinkarnasi berabad pada sosok manusia pilihan itu atas kehendak dan kuasa Sang Hyang Wenang ing Jagad.

WS meninggal sekitar 2006, (bersamaan waktunya dengan meletusnya Gunung Merapi), sepak-terjang beliau semasa hidupnya mirip tokoh misterius yang gerakannya juga misterius, ia pernah mencoba memberikan nasihat kepada Presiden Suharto yang di masa itu dikelilingi tokoh-tokoh spiritual tingkat tinggi dan sulit didekati siapapun, konon hasilnya kurang memuaskan; dan beliau di samping itu juga mencoba memberi nasihat atau petuah pada berbagai petinggi militer maupun sipil. Sepak-terjangnya tidak pernah membikin heboh karena setiap lakunya dikerjakan tanpa menarik perhatian. Dan tentu saja ia tidak pernah mengumumkan jatidirinya kepada siapapun. Sosoknya biasa saja, keistimewaannya ialah stamina tubuhnya luarbiasa apalagi saat ia berbicara seolah menyihir para pendengarnya. Dan keberaniannya berbicara menghadapi tokoh manapun sangat luarbiasa.

Semasa jaman Majapahit dalam wasiatnya Sabdo Palon mengatakan, "Hanya atas kehendak Sang Hyang Wenang ing Jagad yang maha menentukan manusia pilihan sebagai wadag baru Sabdo Palon." Prosesnya perpindahan Sabdo Palon ke wadag baru berbeda dengan reinkarnasi pendeta Buddha Tibet. Sabdo Palon memasuki tubuh remaja atau dewasa yang telah ditakdirkan Sang Hyang Wenang ing Jagad meninggal dunia dan atas kehendakNya pula tubuh tersebut hidup kembali sebagai reinkarnasi Sabdo Palon baru dengan nama baru. Pada reinkarnasi pendeta Tibet terjadi sejak dalam kandungan ibunya, hingga lahir ke dunia sebagai bayi reinkarnasi pendeta si A atau si B.

Menurut penuturan Ki K, pada jaman Jepang, Sabdo Palon sebelumnya -- yang kini bersemayam dalam dirinya -- turut bersama balatentara Dai Nippon menyerbu Jawa, membebaskan tanah Jawa dari bangsa kulit putih. Akan tetapi naas di Singapura pesawat tempur Zero yang ditumpangi Sabdo Palon tertembak oleh musuh, seluruh awak tewas, tatkala itulah meloncatlah roh Sabdo Palon dari tubuh seseorang yang tewas dalam pesawat tersebut (orang Jepang!). Sabdo Palon yang memang hendak ke tanah Jawa konon mendarat seorang diri di kaki Gunung Merapi. Pesawat naas itu berangkat dari salah satu kota Jepang.

Kejayaan Nusantara dalam ramalan Sri Aji Joyoboyo akan terjadi tatkala munculnya kembali Sabdo Palon dan Noyo Genggong. Sabdo Palon alias Ki K pada 1980 mengatakan, "Kejayaan Nusantara yang lebih dahsyat daripada kerajaan Majapahit terwujud bila dunia mengalami goro-goro besar semacam perang dunia dahsyat atau bencana alam berskala besar, misalnya jatuhnya benda angkasa, meletusnya gunung berapi, dan lain-lain. Usai goro-goro terjadi maka dunia akan kembali seperti sediakala. Pada saat itulah tatanan politik dunia baru akan terbentuk dan jauh berbeda dari peta dunia modern sebelumnya. Pasca goro-goro itulah di Nusantara akan muncul Ratu adil dan Sabdo Palon berdampingan menentukan nasib Nusantara dan bumi bagian selatan (Man Yang) dalam satu tata pusat pemerintahan baru," demikian ucapan orisinil Sabdo Palon pada 1980.

Kapankah terjadinya goro-goro besar dan munculnya ratu adil? Pertanyaan itu akan terjawab setelah ada jawaban atas pertanyaan berikut, "Siapakah yang kini dipilih oleh Sang Hyang Wenang ing Jagad menjadi manusia pilihanNya sebagai wadag terbaru daripada reinkarnasi Sabdo Palon?"

Beliaulah sumber jawabannya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar