Javanese beliefs (Kebatinan or Kejawen) have principles embodying a "search for inner self" but at the core is the concept of Peace Of Mind. Although Kejawen is a religious category(Agama), it addresses ethical and spiritual values as inspired by Javanese tradition. That can as religion in usual sense of the world, like Christianity, Judaism, Budha or Islam. Kejawen adalah Agama Jawa yang di Ajarkan dalam Budaya Jawa yang di sebut Kejawen. Kawruh kejawen. Ilmu Kejawen, Agama Kejawen

POP UP

Mas Tamvan on Facebook!

BATHOK BOLU DAN TRADISI MASY ARAKAT SAMBIROTO, PURWOMARTANI, KALAS AN SLEMAN YOGYAKART A PERSPEKTIF AGAMA DAN BUDAYA


-->
Oleh:
Marzuki
Staf Pengajar FISE UNY
Abstract
The main problem in this research is how the historical background of Bathok Bolu is and how the tradition of society in Sambiroto Purwomartani Sleman Yogyakarta in relation to Bathok Bolu. Another important problem is how Bathok Bo/u and the tradition of society in Sambiroto Purwomartani S/eman are seen from religion and cultural perspective. The aim of this research isfinding the answers of the problems above.
This is a descriptive-qualitative research. This research only depicts an event- depiction of Bathok Bolu and its surrounding. Data were obtained through in-depth interview,field observation,and documentation. The datawere analyzedqualitatively using inductive analysis technique. The result of the research shows that Bathok Bo/u is a religious cultural torism located in the bank ofSendang ayu and separatedfrom Sambiroto. This religious cultural resort can be divided into two areas: sacred area and profane area. Some traditions developed in Bathok Bo/u are
pilgrimage to Demang Ranupati and Yang Guru Buria/s at Thursday Kliwon and FridayK/iwon in order to get blessing. Art ceremony in Bathok Bo/u is celebrated annually at Sura (Muharram). From cultural view, Bathok Bo/u is a mirror of local society who own high cultura/ value and local wisdom.
Keywords: Bathok Bolu. religion, culture
PENDAHULUAN
Penelitian Geertz (dalam Robertson, 1986: 182) yang terfokus pada salah satu desa di Jawa pada akhirnya menyimpulkan aqdanya tiga golongan masyarakat Jawa, yaitu priyayi, santri, dan abangan. Masing-masing golongan ini mempunyai ciri-ciri keberagaman yang berbeda. Dari penelitian Geertz terlihatjuga adanya ciri khusus tentang keberagamaan masyarakat Jawa, khususnya masyarakat Muslimnya, meskipun dalam perkembangan selanjutnya,ketika masyarakat sadar akan agamanya dan pengetahuahnya tentang agama semakin mendalam,mereka sedikit demi sedikit melepaskan ikatan sinkretisme yang merupakan warisan dari kepercayaan atau agama masa lalunya yang dalam dinamikanya dianggap sebagai budaya yang masih terus terpelihara dengan baik,bahkanharus dijunjung tinggi. Masyarakat seperti itulah yang kemudian melahirkan suatu agama yang kemudian dikenal dengan Agama Jaw; atau Is/am Kejawen, yaitu suatu keyakinan dan konsep-konsep Hindu Budha yang cenderung ke arah mistik yang tercampur menjadi satu dan diakui sebagai agama Islam (Koentjawaningrat, 1994: 312). Pada umumnya pemeluk agama ini adalah masyarakat Muslim, namun tidak menjalankan ajaran Islam secara keseluruhan, karena adanya aliran lain yang juga dijalankan sebagai pedoman, yaitu aliran kejawen.
Sebagian besar masyarakat Jawa telah memiliki suatu agama secara formal, namun dalam kehidupannya masih Nampak adanya suatu sistem kepercayaanyang masih kuat dalam kehidupan religinya, seperti kepercayaan terhadap adanya dewa, makhluk halus, atau leluhur.Semenjak manusia sadar akan keberadaannyadi dunia, sejak saat itu pula ia mulai memikirkan akan tujuan hidupnya,kebenaran, kebaikan, dan Tuhannya (Koentjaraningrat, 1994:
105). Salah satu contoh dari pendapat tersebut adalah adanya kebiasaan pada masyarakat Jawa terutama yang menganut Islam Kejawen untuk ziarah (datang) ke makam-makam yang dianggap
suci pada malam Selasa Kliwon dan Jum'ah Kliwonuntuk mencari berkah.Tradisi dan budaya Jawa bisa dikatakan sebagai sarana pengikat bagi orang Jawa yang memiliki status sosial yang berbeda dan begitujuga memiliki agama dan keyakinan yang berbeda. Kebersamaan di antara mereka tampak ketika pada momen-momentertentu mereka mengadakanupacara-upacara(perayaan) baik yang bersifat ritual maupun seremonial yang sarat dengan nuansa keagamaan. Oi Yogyakarta khususnya, momen Suran (peringatan menyambut tahun baru Jawa yang sebenamya juga merupakan tahun baru Islam) dan Mu/ud (peringatan hari lahir Nabi Muhammad SAW.) dirayakan cukup meriah dengan berbagai upacara keagamaanyang bemuansa kejawen. Tradisi Suran banyak diisi dengan aktivitas keagamaan untuk mendapatkan berkah dari
Tuhan yang oleh masyarakat Yogyakarta disimbulkan Kanjeng Ratu Roro Kidu/ (Ratu Pantai Selatan). Pada momenMu/ud masyarakat Yogyakarta mengadakanperayaan besar yang disebut Sekaten yang dipusatkandi lingkunganKratonNgayogyakarta. Oi samping dua momen besar tahunan tersebut masyarakat Jawa, terutama di Yogyakarta, juga sering datang (berziarah) ke makam-makam (kuburan) yang dianggap suci (keramat) pada malam Jum'at Kliwondan Selasa Kliwon untuk mencari berkah. Oi antara makam yang sering menjadi tujuan utama dari aktivitas ziarah mereka adalah Makam Raja-raja atau Makam Suci Imogiri dan makam-makam lain di Yogyakarta yang juga dianggap suci atau keramat. Oi antara yang disebut terakhir ini adalah makam di Ousun Sambiroto PurwomartaniKalasan Sleman yang oleh masyarakat setempat sering disebut Bathok Bo/u. Ternpat ziarah di Bathok Bo/u ini tidak hanya terdiri dari makam suci, tetapi juga terdapat sendang suci (sumber air yang tidak pemah kering) yang diberi nama Sendang Ayu dan bangunan keraton kecil yang oleh masyarakat setempat sering disebut Keraton Jin. Oi samping minta berkah di makam, para peziarah juga menyempatkan untuk mandi di sendang tersebut dan menyepi di Keraton Jin dengan tujuantujuan tertentu.
Bathok Bolu ini hingga sekarang masih menyimpan segudang misteri, mengingat belum banyaknya masyarakat yang tahu secara detail tentang hal tersebut. Untuk mengungkap apa di balik misteri Bathok Bolu ini, peneliti bermaksud mengangkatnya dalam sebuah penelitian dengan tujuan untuk mengetahuinya lebih jauhdan menginformasikannya kepada masyarakat luas, khususnya masyarakatJawa yang peduIi dengan warisandan tradisi yang ada.
PeneIitian ini bertujuan ingin menjawab permasalahan bagaimana sejarah munculnya Bathok Bolu dan bagaimana tradisi masyarakat Sambiroto Purwomartani Kalasan Sleman Yogyakarta
terkait dengan Bathok Bolu tersebut dilihat dari perspektif agama dan budaya. Hasil peneIitian ini diharapkan dapat bermanfaat, terutama sebagai bahan informasi yang berharga mengenai khazanah tradisi yang berkembang di Iingkungan masyarakat Jawa yang bernuansaagama dan budaya. MasyarakatJawa merupakan salah satu masyarakatyang hidup dan berkembangmulai zaman dahulu hingga sekarangyang secara turun temurun menggunakan bahasa Jawa dalam berbagai ragam dialeknya dan mendiami sebagian besar Pulau Jawa (Herusatoto, 1987: 10). Oi Jawa sendiri selain berkembang masyarakat Jawa juga berkembang masyarakat Sunda dan masyarakatmasyarakat lainnya. Pada perkembangannyamasyarakatJawa tidak hanya mendiami Pula Jawa, tetapi kemudian menyebar di hampir seluruh penjuru nusantara. Bahkan di luar Jawa pun banyak ditemukan komunitas Jawa akibat adanya program transmigrasiyang dicanangkan pemerintah. Masyarakat Jawa ini memiliki ciri khas atau karakteristik tersendiri dibandingkan dengan masyarakatmasyarakatlainnya, seperti masyarakat Sunda, masyarakatMadura, masyarakatMinang,dan lain sebagainya. MasyarakatJawa tetap eksis dengan berbagai keunikannya, baik dari segi budaya, agama, tata krama, dan lain sebaginya. Karena adanya pengaruh perkembangan IPTEKS sedikit demi sedikit keunikan masyarakat Jawa tersebut, mulai memudar terutama dimulai di kalangan generasi mudanya. Oi kota-kota seperti Yogyakartadan kota-kota lain sudah banyakditemukan masyarakat Jawa yang tidak menunjukkan jati diri ke-Jawa-annya. Mereka lebih senang berpenampilan lebih modem yang tidak terikat oleh berbagai aturan atau tradisi-tradisi yang justeru menghalangi mereka untuk maju. Pengaruh keyakinan agama yang mereka anutjuga ikut mewarnai tradisi dan budaya mereka sehari-hari. Masyarakat Jawa yang menganut Islam santri, misalnya, lebih banyak terikat dengan aturan Islamnya, meskipun bertentangan dengan budaya dan tradisi Jawanya. Sebaliknya bagi yang menganut Islam abangan tradisi Jawa tetap dijunjung tinggi, meskipun bertentangan dengan keyakinanatau ajaran Islam.
Masyarakat Jawa yang menganut agama Islam secara urnurn bisa dikelompokkan menjadi dua golongan besar, golongan yang menganut Islam murni (sering disebut Islam santri) dan golongan yang menganut Islam Kejawen (sering disebut Agama Jawi atau disebut juga Islam abangan). Masyarakat Jawa yang menganut Islam santri biasanya tinggal di daerah pesisir, seperti Surabaya, Gresik, dan lain-lain, sedang yang menganut Islam Kejawen biasanya tinggal di Yogyakarta, Surakarta, dan Bagelen (Koentjaraningrat, 1995:2I 1). Tentang karakteristik kebudayaan Jawa, Simuh mengelompokkannya menjadi tiga fase, yaitu kebudayaan Jawa pra Hindu-Budha, kebudayaan Jawa masa Hindu-Budha, dan kebudayaan Jawa masa kerajaan Islam (Simuh, 1996: 110). Sistem animisme dan dinamisme merupakan inti kebudayaan yang mewarnai seluruh aktivitas kehidupan masyarakat Jawa pra Hindu- Budha. Ciri yang paling menonjol dalam kebudayaan Jawa pada masa Hindu-Budha adalah sangat bersifat teokratis. Masuknya pengaruh Hindu-Budha lebih mempersubur kepercayaan animism dan dinamisme (serba magis) yang sudah lama mengakar dengan cerita mengenai orang-orang sakti setengah dewa dan jasa mantramantra (berupa rumusan kata-kata) yang dipandang magis. Pada masa kerajaan Islam masyarakatJawa mulai dipengaruhioleh nilai - nilai Islam dalam kehidupannya. Fase inilah yang kemudian melahirkan dua bentuk masyarakat Jawa Muslim, yakni kaum santri
dan kaumabangan. Menurut Suyanto karakteristik budaya Jawa adalah religius, non-doktriner, toleran, akomodatif, dan optimistik. Karakteristik seperti ini melahirkan corak, sifat, dan kecenderungan yang khasbagi masyarakat Jawa, seperti percaya kepada Tuhan Yang Mahaesa sebagai Sangkan Paraning Dumadi, bercorak idealistis dan adikodrati (supernatural), lebih mengutamakan hakikat daripada segi-segi fonnal dan ritual, percaya kepada takdir' dan cenderung bersikap pasrah, cenderung pada simbolisme, gotong royong, guyub, rukun, dan damai, serta kurang kompetitif dan kurangmengutamakanmateri (Suyanto, 1990: 144) Masyarakat Jawa sudah mengenal Tuhan sebelum datangnya agama-agama yang berkembang sekarang ini. Semua agama dan kepercayaanyang datang diterima dengan baik oleh masyarakat
Jawa. Mereka tidak terbiasa mempertentangkanagama dan keyakinanyang pada akhimya menimbulkan sinkretismedi kalangan masyarakatJawa. Masyarakat Jawa yang menganut Islam sinkretis hingga sekarang masih banyak ditemukan, terutama di Yogyakarta dan Surakarta. Mereka akan tetap mengakui Islam sebagai agamanya, apabila berhadapan dengan pennasalahan mengenai jatidiri mereka, seperti KTP, SIM, dan lain-lain. Secara fonnal mereka akan tetap mengakui Islam sebagai agamanya, meskipun tidak menjalankan ajaran-ajaran Islam yang pokok, seperti shalat lima waktu, puasa Ramadlan,zakat, dan haji (Koentjaraningrat, 1994:313).
Masyarakat Jawa, terutama yang menganut Kejawen, mengenal banyak sekali orang atau benda yang dianggap keramat. Benda yang sering mereka keramatkan adalah benda-benda pusaka peninggalandanjuga makam-makamdari para leluhur serta tokohtokoh yang mereka honnati. Oi antara tokoh yang dikeramatkan adalah Sunan Kalijaga, para wali sembilan yang lain sebagai tokoh penyebar agama Islam di Jawa, Sultan Agung, Panembahan Senopati, Pangeran Purbaya, dan masih banyak lagi tokoh lainnya. Mereka percaya bahwa tokoh-tokoh dan benda-benda keramat itu dapat memberiberkah.
Masyarakat Jawa juga percaya kepada makhluk-makhluk halus yang menurutnya adalah roh-roh halus yang berkeliaran di sekitar manusiayang masih hidup. Adajuga yang berpendapat bahwa roh-roh orang yang sudah meninggal akan tinggal di kayu-kayu besar, di gunung-gunung, di pintu gerbang desa, di persimpangan jalan, dan lain sebagainya (Suwarno Imam, 2005: 3). Di samping itu, masyarakat Jawa juga percaya akan adanya dewa-dewa. Hal ini terlihat jelas pada keyakinan mereka akan adanya penguasa Laut
Selatan yang mereka namakan Nyai Roro Kidul (Ratu Pantai Selatan). Mereka memberi bentuk sedekah laut agar mereka terhindar dari mara bahaya (Koentjaraningrat, 1995:347). Cara PenelitianPenelitian ini dilaksanakan di daerahBathok Bolu yang terletak di Dusun Sambiroto, Desa Purwomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Adapun waktu penelitian adalah pada bulan Mei hingga bulan Oktober 2006.
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kualitatif.
Subjek penelitian ditentukan secara purposive, yakni para tokoh masyarakatSambiroto, seperti Kepala Desa dan SekretarisDesa Purwomartani yang kebetulan tinggal di Dusun Sambiroto, Kepala Dusun Sambiroto, Ketua-ketua RT dan RW yang ada di Dusun Sambiroto, dan tokoh-tokoh masyarakat yang lain, terutama para sesepuhnya yang dianggap banyak mengetahui sejarah Bathok Bolu dan tradisi yang berkembang di sekitarnya. Sebagai keyinforman dalam penelitian ini adalah juru kunci makam yang ada
di Bathok Bolu tersebut.
Data penelitian, khususnya data primer diperoleh secara langsung melalui observasi dan wawancara yang mendalam (indepth interview) kepada para informan yang sudah ditentukan. Adapun data sekunder ada dalam bentuk dokumen dalam bentuk buku atau catatan-catatanmengenaipermasalahandi sekitar Bathok
Bolu dantradisi masyarakatSambiroto. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini
adalah teknik analisis induktif. Teknik analisis induktif ini dilakukan dengan menganalisis permasalahan khusus di sekitar tradisi-tradisi yang berkembang di sekitar Bathok Bolu untuk selanjutnya ditarik kesimpulan yang bersifat umum dan objektif yang dapat menggambarkanpermasalahanyang sebenamya.
PEMBAHASAN
Bathok Bolu adalah sebuah nama yang digunakan untuk menamai kawasan atau wilayah khusus di dusun Sambiroto. Penamaan Bathok Bolu mengandung makna bahwa daerah atau kawasan itu terlihat biasa-biasa saja atau tidak menampakkan sesuatu yang istimewa, tetapi di situ ada sesuatu yang sangat berharga yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat atau bias memberikan manfaat yang besar bagi masyarakat seperti halnya madu yang dibutuhkan oleh kebanyakan orang. Kawasan Bathok Bolu diyakini oleh masyarakat Sambiroto maupun masyarakat di luar Sambiroto mengandung sesuatu yang berharga yang akan memberikan manfaat yang besar bagi masyarakat Sambiroto khususnya,dan masyarakat pada umumnya. Secara historis, kawasan Bathok Bolu semula merupakan makam dua sesepuh Dusun Sambiroto, yaitu Ki Demang Ranupati dan Yang Guru. Keduanya adalah tokoh karismatik yang membuka kawasan hutan Sambiroto yang disebut Alas Ketonggo yang kemudian menjadi sebuah dusun yang dinamai Sambirotosekarang ini. Keduanya semula adalah pelarian dari Kraton Mataram yang
kemudian bertapa di hutan (alas ketonggo) di kawasan ini untuk mendapatkan kesaktian yang akhimya keduanya meninggal di kawasanini dan dimakamkandi tempat ini juga.
Kawasan Bathok Bolu kini merupakan kawasan terpencil dari rumah-rumahwarga di Dusun Sambiroto Desa Purwomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Lokasi Dusun Sambiroto berada pada posisi sudut barat laut desa Purwomartani dan merupakan daerah yang berada pada perbatasan sisi barat desa Purwomartani dan desa Wedomartani. Kawasan Ritual Bathok Bolu dapat dibagi ke dalam dua wilayah yaitu wilayah yang disakralkan keberadaannya dengan
wilayah yang tidak mengandung muatan sakral (keramat) atau wilayah profan (biasa). Oi areal yang disakralkan itu terdapat tempat untuk bersemedi dan rumah pondok kecil sebagai tempat beristirahat untuk melepas lelah atau berbincang-bincang antar sesama para peziarah. Oi sekitar Joglo Kraton (Kraton Jin) juga dikelilingi dengan tanam-tanaman yang mengandung khasiat sebagai obat-obatan. Batas dengan kawasan luar kawasan inti dipertegas dengan pagar tembok di sekelilingnya. Sekarang ini Bathok Bolu menjadi kawasan budaya religious yang memiliki pengaruh budaya dan keagamaan bagi masyarakat di
sekitarnya. Aktivitas rutin yang dilakukan oleh masyarakat di Bathok Bolu adalah ziarah ke makam Oemang Ranupati dan Yang Guru pada malam Selasa Kliwon dan malam Jum'at Kliwon untuk mendapatkan berkah (ngalap berkat) agar tujuan-tujuan yang diinginkan berhasil. Oi samping ziarah ke makam itu, pengunjung terkadang juga melengkapinya dengan mandi di Sendang Ayu dan menyepi (bersemedi) di Kraton Jin. Tujuannya sarna, yakni untuk ngalap berkat. Untuk kelancaran melayani masyarakat yang berziarah di kawasan ini, ditunjuk penjaga Bathok Bolu yang sering disebut "juru kunci" yang rumahnya berdekatan dengan lokasi. Sekarang ini dibuatkan rumah jaga (semacam kantor) untuk juru kunci tersebut. Juru kunci ini dijabat secara turun-temurun. Di samping aktivitas rutin di kedua malam itu, secara rutin di setiap awal bulan Sura (Muharram) selalu diadakan pentas seni budaya Bathok Bolu yang biasanya berlangsung selama delapan hingga sepuluh malam, dimulai dari tanggal I Sura hingga 10 Sura dalam hitungan tahun Jawa atau tahun hijriah (Islam). Pada acara pentas seni budaya ini ditampilkan beberapa seni pertunjukan rakyat. Sekarang acara ini lebih dikenal dengan nama Pentas Seni
Budaya Bathok Bolu Alas Ketonggo. Mulai tiga tahun terakhir acara pentas seni budaya ini dilengkapi dengan acara Kirab yangbentuknya seperti Kirab Sekaten di Kraton Yogyakarta padatanggal 12Mulud(RabiulAwwal). Tradisi yang secara rutin dilakukan di Bathok Bolu adalah berziarah di makam sesepuh Sambiroto di Bathok Bolu. Tojuan pokok ziarah di tempat ini adalah untuk mendapatkanberkat
dengan melangsungkanserangkaian prosesi ritual (semedi). Orang yang melakukan semedi dan melangsungkanritual "permintaan"di Bathok Bolu harus melalui beberapa proses tahapan sebagai
persyaratan. Pertama, dengan membeli 9 wama jajan pasar yang berupa buah-buahan,seperti: mentimun, pisang, kacang, salak, dan lainnya. Buah-buahan ini sebagai media atau suatu symbol "persembahan"untuk membukakomunikasidengan ratujin Bathok Bolu, dalam bahasa Ki Juru Kunci dengan sebutan mbah buyut arwah para /e/uhur. Setelah proses acara selesai, biasanya buahbuahan
itu dimakan bersama oleh mereka yang berada di lokasi itu. Kalau ada sisanya, biasanya diserahkan kepada keluargajuru kunci. Kedua, setelah tersedia 9 wama buah-buahan tersebut, sebelum upacara ritual dimulai orang yang sedang punya hajat terlebih dahulu harus bersiram air di Sendang Ayu, apakah dengan mandi atau sebatas cuci muka. Baru setelah dua proses tahapan itu selesai acara ritual itu dimulai, biasanya orang yang sedang berhajat memintajuru kunci itu memimpinproses ritual. Kawasan Bathok Bolu juga diyakini sebagai tempat kerajaan ratujin. Ratujin itu bemama Raden Ayu Sekarjoyokusomo.
Ratujin inilah yang terlibat komunikasi secara intensifdengan para pendiri kerajaan Mataram, seperti Pangeran Senopati atau Ki Gede Pemanahan. Berdasarkan cerita tutur masyarakat sekitar lokasi maupun para pengunjung dijelaskan pula bahwasanya ketika para pendiri Mataram bermaksud mendirikan kerajaan, mereka juga terlebih dahulu bersemedi, berkomunikasi secara spritual dengan yang ghaib di kawasanBathok Bolu ini. Dari hasil observasi dan wawancara dengan para pengunjung dan juru kunci kawasan ritual Bathok Bolu terungkap beberapa faktor dari motivasi orang yang melakukan kunjungan atau semedi ke tempat tersebut. Berbagai kepentingan yang melatarbelakanginya, mulai dari sesuatu yang benar-benar bermakna sakral, yakni membangunrelasi batin dengan kekuatan yang ghaibagar dapat memperoleh spritualitas bagi "kesempumaan" hidup, sampai yang semata-mata keperluan profan (tidak sakral). Keduanya terkadangjuga saling bertemu secara tumpang tindih antara yang sakral dan yang profan, yang duniawi dan yang ukhrawi.
Tradisi-tradisi yang berkembang di tengah-tengah masyarakatJawa seperti yangada di Sambirotomemilikinilai budayayang tinggi, karena sangat terkait dengan budaya spiritual mereka, yakni
ada unsur-unsur keagamaan yang terkait di dalamnya. Berbagai budaya yang mereka lestarikandan mereka lakukan tidak sematamata untuk mempertahankanbudaya nenek moyang mereka yang adi luhung,tetapi merekajuga melakukan ritual keagamaandengan tujuan-tujuan tertentu seperti yang diyakini oleh para pengunjung kawasanritual BathokBoludi atas.
Tradisi bersih dusun yang mereka lakukan di bulan Sura (biasa disebut Suran) juga memiliki makna budaya seperti itu. Oalam bersih dusun selalu diadakan pentas wayang yang diyakinimemilikimakna khusus.Wayangdijadikan sarana untukmemanggil dan berhubungandengan roh nenek moyang mereka guna dimintai pertolongandan perlindungan.P~rtunjukanwayang ini dilakukandi malam hari, mengingat dalam keyakinan mereka pada saat itu roh sedang berkeliaransehinggamudah membangunkomunikasidengan roh-rohtersebut(SuwamoImam,2005: 2).
Karenasekarangini yang menyelenggarakantradisi Surandi Bathok Bolu banyak masyarakat yang menganut Islam, acara-acara di dalamnya banyak diisi dengan ritual-ritual Islam. Karena itu, kesenian-kesenian yang ditampilkan banyak menyuarakan pesanpesan Islam. Bahkan di akhir atau di awal perayaan Suran ini
diadakan mujahadah dan pengajian yang tujuan utamanya adalah bermunajat kepada Allah Swt. sambi! memohon kepada-Nya demi keselamatan, ketentraman,dan kemakmuran masyarakat Sambiroto dan masyarakatsekitamya.
Dalam pandangan agama, khususnya Islam, tradisi yang berlangsung di Dusun Sambiroto, khususnya di sekitar kawasan Bathok Bolu, sebagiannya bertentangan dengan ajaran Islam dan sebagian yang lain tidak bertentangan dengan ajaran Islam. Dari sekian banyak tradisi yang ada, dua tradisi yang akan peneliti kaji secara khusus dan lebih rinci, yakni tradisi ziarah di makam Bathok Bolu pada malam Selasa Kliwon dan malam Jum'at Kliwon dan tradisi Suran dalam rangka bersih dusun. Dua tradisi ini secara umum memiliki tujuan yang sarna, yakni mencari berkah dan melakukan persembahan dan permohonan kepada Tuhan agar mendapatkan keselamatan. Karena itu, tradisi ini sering juga disebut slametan (selamatan).
Islam yang merupakan agama yang lengkap dan sempuma sudah mengatur semua aktivitas terkait dengan hubungan manusia dengan Tuhannya maupun dengan sesamanya. Dengan demikian, semua hal yang dilakukan oleh manusia sudah ada aturannyadalam Islam, termasuk dalam hal berziarah ke makam dan melakukan ritual-rituallainnya. Tradisi-tradisi ini dapat didekati dari kacamata aqidah(keimananIslam)dan dari kacamatasyariah(hukumIslam). Menurutaqidah Islam, ruh orang yang meninggalakan tetap hidup dan tinggalsementaradi alam barzahatau alam kubur,sebagai alam antara antara alam dunia dan alam akhirat. Siapa pun akan memasukialam barzah ini sebelumakhimyamemasukialam akhirat. Islam tidak mengajarkan bahwa ruh orang yang sudah meninggal berkeliarandi tempat tinggalnyaatau di sekitamyayang masih dapat memberikan sesuatu kepada orang-orang yang masih hidup, terutama
memberi berkah atau mengabulkan permintaan bagi yang memohon kepadanya. Karena itu, keyakinan masyarakat Jawa seperti itujelas bertentangandengan aqidah Islam. Apalagikeyakinan akan kemampuan ruh-ruh itu memberikan sesuatu kepada orangorang yang masih hidup jelas sekali bertentangan dengan ajaran tauhid yang mengajarkankeesaan Allah, terutama dalam hal memberikan pertolongan dan mengabulkan permintaan hamba-hamba- Nya. Melakukan permintaan kepada roh-roh seperti itu adalah
perbuatan sia-sia yang bertentangan dengan ajaran tauhid, bahkan termasuk berbuatan syirik, yakni menyekutukan Allah dalam arti mengakui bahwa selain Allah ada yang dapat memberikansesuatu (dalam hal ini pertolongan). Begitu juga keyakinan-keyakinandi sekitar makam suci, kramat, atau spiritual, yang sekarang memunculkan berbagai tradisi yang terus dipertahankan jelas bertentangandenganaqidah Islam,khususnyaajaran tauhid.
MenurutOsman Raliby (dalam MuhammadOaud AIi, 2000:
202-209) ajaran tauhid atau mengesakan Allah dapat dijabarkan menjadi tujuh ajaran tauhid, yaitu: I) mengakui Allah Maha Esa dalam Ozat-Nya, 2) mengakui Allah Maha Esa dalam sifat-sifat- Nya, 3) mengakuiAllah Maha Esa dalam perbuatan-perbuatan-Nya, 4) mengakuiAllah Maha Esa dalam wujud-Nya,5) mengakuiAllah Maha Esa dalam menerima ibadah, 6) mengakui Allah Maha Esadalam menerima hasrat dan hajat manusia, dan 7) mengakui Allah Maha Esa dalam memberihukum. Ketujuh macam tauhid ini dapat ditemukan dasar-dasamyadalam al-Quran. Oari ajaran tauhid yang ke-5 dan ke-6 dapat dipahami bahwa Allah sajalah yang berhak disembah dan menerima peribadatan. Hanya Allahlah yang harus disembah oleh manusia dan hanya kepada-Nyalah manusia memohon pertolongan.Jika manusia hendak menyampaikan maksud, permohonan, dan keinginannya, maka hendaknya langsung ditujukan kepada Allah dan tanpa melalui perantara atau media apa pun namanya. Konsekuensinya,setiap Muslim tidak memerlukanperantara, baik orang maupun rohnya, dalam menyampaikanhajat dan permintaankepadaAllah.
Oengan memperhatikanajaran tauhid seperti di atas jelaslah bahwa tradisi mencari berkah dan mengajukan permohonan dan keinginan kepada Tuhan melalui ritual-ritual yang dilakukan dalamziarah ke makam Bathok Bolu bertentangan dengan ajaran Islam. Adapun dalam tradisiSuran dapat dirinci menjadi dua bagian, yaitu bagian yang bersifat ritual yang masih sejalan dengan ajaran Islam dan bagianyangtidak sejalandenganajaran Islam.
Kelompok ritual yang bertentangan dengan ajaran Islamadalah ritual-ritual yang bertentangan dengan ajaran tauhid seperti tradisi ziarah di atas, misalnya acara mencari berkah melalui ritualritual:
I) minumair suci yang diambil dari SendangAyu dengan keyakinan tertentu, 2) bersemedi di makam Ki Demang Ranupatidan Yang Guru serta di Kraton Jin untuk mendapatkanberkah, dan 3) melakukan Kirab yang tujuan akhimya untuk melakukan persembahankepada Tuhan (Allah) dan mendapatkanberkah. Tradisitradisi ini sebenamya adalah warisan tradisi Hindu-Jawa dalam rangka bersih dusun yang diselingi ritual-ritualkeislaman,misalnya dalam melakukan pujian-pujian kepada Allah dan berdoa kepada- Nya.
Kelompok ritual yang pertama yang tidak bertentangan dengan ajaran Islam adalah acara-acaratambahanyang belum lama dilaksanakan. Acara ritual-ritual selingan ini misalnya tradisi slametanyang dikemasdalam bentuk bacaankalimahthayyibahpuji tahli! atau yang sering disebut tahlilan yang menurut pengamatan peneliti memang tidak memasukkan ritual yang menyimpangdari ajaran Islam. Ritual yang lain adalah mujahadah dengan membaca bacaan surat al-Fatihah, shalawat Nabi, Asmaul Husna, dan permohonandoa kepada Allah yang dipimpin oleh seorang ulama terkenaI di Yogyakarta yang kemudian ditutup dengan ceramah dakwah (pengajian) Islam. Ritual-ritual ini jelas tidak bertentangan dengan ajaran Islam ketika diniatkan dengan ikhlas dan tidak dibarengidenganniatan-niatanyang salah. Dari kacamata syariah Islam tradisi-tradisi seperti itu, khususnya ritual-ritual yang dalam kacamata aqidah tidak bertentangan dengan ajaran Islam, masih debatable, dalam arti masih diperdebatkanboleh tidaknya untuk dilaksanakan. Sebagian ulama menganggaphal itu sebagai bentuk bid'ah, yakni hal-hal barn yang dilarang oleh agama untuk dilaksanakan, karena tidak ada landasannyayang pasti dari al-Quran dan hadits Nabi MuhammadSaw. Sebagianulamajuga ada yang membolehkanhal itu.
48
SIMPULAN
Dari penelitian tentang Bathok Bolu ini dapat diambil beberapa kesimpulanseperti berikut:
1. Kawasan Bathok Bolu merupakan kawasan wisata budaya religius yang berada di area tersendiri yang terpisah dari kawasan Dusun Sambiroto, Purwomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman Yogyakarta. Kawasan Ritual Bathok Bolu dapat dibagi ke dalam dua tempat atau dua zonaarea, yaitu area yang disakralkan (kawasan inti Bathok Bolu) dan area yang tidak mengandung muatan sakral atau areaprofan. Sejarahmunculnyakawasan ritual Bathok Bolu ada dua versi: pertama, Bathok Bolu diyakini sebagai lokasi tempat berdirinya sejarah Hindu-Jawa yang pertama, dan yang kedua, Bathok Bolu diyakini sebagai tempat kerajaan ratu jin yang kemudian didatangi oleh dua pelarian dari kraton Mataram yang kemudian meninggaldan dimakamkan di kawasan ini. 2. Ada beberapa tradisi yang berkembang di kawasan Bathok Bolu, di antaranya adalah ziarah ke makam Demang Ranupati dan Yang Guru serta kawasan ritual di sekitamya pada malam Selasa Kliwon dan malam Jum'at Kliwon dalam rangka mencari berkah, dan perayaan pentas seni budaya Bathok Bolu (Suran) yang diadakan setiap tahun pada awal bulan Sura (Muharram),tepatnyatanggal 1-10Sura.Perayaanini sebagai kelangsungan dari tradisi bersih dusun yang juga terjadi di tengah-tengahmasyarakatJawa lainnya.
3. Dalam perspektif budaya kawasan Bathok Bolu merupakan cermin dari budaya masyarakat setempat yang memiliki nilai budaya yang cukup tinggi dan adi luhung. Nilai-nilai budaya yang ada tidak jauh berbeda dengan tempat-tempat wisata budaya lainnya yang banyak memberi manfaat kepada para warga di sekitamya. Di samping itu, kawasan bathok bolujuga memberi manfaatdari segi ekonomi, mengingat dalam momenmomen tertentu warga sekitar kawasan Bathok Bolu mendapatkan pemasukan dari para peziarah ataupun dari para pengunjungpentas seni budaya Bathok Bolu. Oalam perspektif agama, khususnya Islam, ada ritual-ritual dari tradisi-tradisi yang ada di kawasan itu yang bertentangan dengan ajaran Islam, misalnya ritual ziarah ke makam dan sekitamya pada malam Selasa Kliwon dan malam Jum'at Kliwondalam rangka mencari berkah. Termasuk juga yang dilarang adalah bentuk sesaji yang diadakan dalam rangka mendukung acara ritual semedi ketika ziarah. Oalam acara Suran juga ada beberapa bentuk ritual yang bertentangan dengan ajaran Islam, misalnya bentuk persembahan kepada Tuhan seperti yang ada dalam rangkaian Kirab yang diakhiri dengan berdoa untuk keselamatan.Oi luar ritual-ritual itu, ada juga tradisi yang tidak bertentangandengan ajaran Islam, sehingga masih layak untuk
dipertahankan, seperti bentuk pengajian dan permohonan doa
dengan cara yang dikemas dengan memperhatikan adat yang
berlaku.
DAFTAR PUSTAKA
Abdullah, Taufik (ed.). (1983). Agama dan Perubahan Sosial.Jakarta: Rajawali Pers.
Oarori Amin (Ed.). (2000). Islam & Kebudayaan Jawa. Yogyakarta:Gama Media. CeLPertama.
Oisterofm, Nico Syukur. (1993). Pengalaman dan Motivasi Beragama.Yogyakarta: Kanisius.
Geerts, Clifford. (1986). "Agama di Jawa: Pertentangan dan Perpaduan", dalam Roland Robertson (ed.). Sosiologi Agama. Tanpa Tempat Terbit: Aksara Persada.
(1989). Abangan. Santri. Priyayi dalam Masyarakat Jawa Terj. oleh Aswab Mahasin.Jakarta: RajawaliPers.
Herusatoto, Budiono. (1987). Simbolisme dalam Budaya Jawa. Yogyakarta: Hanindita.
Koentjaraningrat. (1994). Kebudayaan Jawa. Jakarta: Balai Pustaka.
(1995). Manusia dan Kebudayaan di Indonesia. Jakarta: Jambatan.
Moleong, Lexy J. (1996). Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Muhammad Oaud Ali. (2000). Pendidikan Agama Islam. Jakarta: Rajawali Pers. Cet. Ketiga.
Purwadi. (2005). Upacara Tradisional Jawa: Menggali Untaian
Kearifan Lokal. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Cet. Pertama.
Simuh. (1996). Sufisme Jawa. Yogyakarta: Bentang Budaya.
Sukamto dkk. (1995). Pedoman Penelitian Edisi 1995. Yogyakarta:Lembaga Penelitian IKIPYogyakarta.
Suwamo Imam. (2005). Konsep Tuhan, Manusia, Mistik dalam Berbagai Kebatinan Jawa. Jakarta: Rajawali Pers. Cet.Pertama.
Suyanto. (1990). Pandangan Hidup Jawa. Semarang: Oahana Prize.
Woodward, Mark R. (1999). Islam Jawa: Kesalehan Normatif versus Kebatinan. Yogyakarta: LKiS.
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "BATHOK BOLU DAN TRADISI MASY ARAKAT SAMBIROTO, PURWOMARTANI, KALAS AN SLEMAN YOGYAKART A PERSPEKTIF AGAMA DAN BUDAYA"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top