Javanese beliefs (Kebatinan or Kejawen) have principles embodying a "search for inner self" but at the core is the concept of Peace Of Mind. Although Kejawen is a religious category(Agama), it addresses ethical and spiritual values as inspired by Javanese tradition. That can as religion in usual sense of the world, like Christianity, Judaism, Budha or Islam. Kejawen adalah Agama Jawa yang di Ajarkan dalam Budaya Jawa yang di sebut Kejawen. Kawruh kejawen. Ilmu Kejawen, Agama Kejawen

POP UP

Mas Tamvan on Facebook!

17 Buddha Rupang Terbesar Di Dunia

Berkas: David Schroeter

Lebih besar, lebih baik, lebih berat – inilah yang tampaknya menjadi moto patung-patung Buddha yang menakjubkan di Asia. Di daftar kami terdapat patung-patung masa kini serta yang telah dihancurkan maupun yang sedang direncanakan, namun semua patung itu haruslah lebih tinggi dari 50 m (165 kaki). Apakah patung Buddha Bamiyan - yang paling terkenal dan sedihnya yang telah dihancurkan adalah yang terbesar? Dengan tinggi 180 kaki, mereka termasuk patung Buddha yang pendek! Baca terus untuk menemukan mana yang menduduki peringkat teratas dalam daftar ini. Sebuah petunjuk: itu 500 ft yang bagus!

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa beberapa Buddha digambarkan berdiri, beberapa bahkan ada yang duduk dan berbaring? Dan mengapa semua posisi tangan patung tersebut dalam gerakan yang unik? Bukan untuk melupakan begitu banyak patung-patung raksasa. Yah, menurut tradisi, patung Buddha harus dibuat cukup tinggi sehingga kaki mereka berada di atas level mata orang untuk menghindari agar tak sengaja mengotori.

Tingginya juga dimaksudkan sebagai pengingat bagi umat untuk menahan diri dari kesombongan dan ego. Sementara mencapai pencerahan, Buddha berada dalam posisi duduk, karena ini adalah posisi favorit. Postur tangan disebut mudra dan memiliki arti yang berbeda-beda, misalnya keberanian, pengajaran, meditasi, pemberian dan lain-lain. Patung Buddha raksasa manapun yang mungkin Anda kunjungi, mereka semua merupakan atraksi wisata yang hebat yang menghabiskan satu hari penuh Anda untuk menjelajahinya.
Inilah hitungan mundur ke-17 patung-patung Buddha raksasa di seluruh dunia:

17. Buddha Dordenma, Thimphu, Bhutan 51,5 m (169 kaki) - sedang dibangun

Proyek Buddha Dordenma ini didedikasikan untuk mendirikan patung Buddha Shakyamuni setinggi 169 kaki di lereng bukit 100 m di atas Sungai Wangchu, menghadap Thimphu, ibukota Bhutan. Menurut situs Dordenma, patung Buddha ini dianggap "menguntungkan memancarkan energi pada negeri ini dan untuk semua bagian di dunia, menggenapi nubuatan perlimpahan berkah, kedamaian universal dan kebahagiaan ke seluruh dunia."

12 m model patung Buddha yang terbuat dari tanah liat:
Gambar Dordenma

Patung akan dibuat dari perunggu dan kemudian disepuh dan akan 100.000 kali lipat dari patung Buddha yang lebih kecil ini. Perencanaan dimulai pada tahun 2004 dan model tanah liat setinggi 12 m ini selesai pada tahun yang sama. Pada tahun 2008, bagian pertama dari patung sebenarnya dipindahkan ke Bhutan di mana sedang menunggu untuk dirakit. Setelah selesai, situs ini diharapkan akan menarik para peziarah dari seluruh dunia.

Mata Buddha, sudah berada di Bhutan:
Gambar Dordenma

16. Patung Buddha Bamiyan, Afghanistan - 55 m (180 kaki) dan 37 m (121 ft) – telah dihancurkan

Sejarah
Buddha merupakan agama tertua di dunia,tersebar luas dari India di bawah perlindungan Maharaja Asoka pada abad ke-3 SM. Bukti sejarah perkembangan Buddha banyak ditemukan tersebar di Asia, mulai dari catatan dan patung Buddha.
Afghanistan salah satu daerah yang memiliki sisa-sisa kejayaan Buddha. Banyak patung-patung hancur dan berbagai peninggalan Buddha yang luar biasa. Kok bisa sampe ke Afganistan begini sejarahnya.
Karena terletak di Jalur Sutra yang menghubungkan Tiongkok dan India dengan dunia barat, Bamiyan (lembah Bamiyan terletak di tengah Afganistan) berkembang menjadi pusat agama dan filsafat. Daerah ini juga merupakan situs beberapa biara Buddha. Kemudian daerah ini juga penting karena merupakan tempat berpadu budaya Barat dan Timur untuk menciptakan bentuk-bentuk baru Seni Buddha – Yunani. Daerah ini merupakan salah satu pusat Buddha yang besar dari abad ke-2 SM sampai masuknya Islam ke lembah ini pada abad ke-9. Para bhiksu di biara-biara (vihara) tinggal sebagai pertapa di gua-gua kecil yang dibuat di tepi-tepi tebing sepanjang lembah Bamiyan. Banyak dari para biarawan ini menatah patung-patung di dalam gua-gua mereka. Banyak patung-patung Buddha dalam pose berdiri maupun duduk yang ukurannya bermacam-macam ditemukan menghadap jurang sedangkan gua-gua ini banyak pula yang dihiasi oleh para bhiksu dengan fresco yang berwarna-warni. Dua patung utama adalah Buddha dalam pose berdiri yang berukuran 55 dan 37 meter, contoh-contoh patung Buddha berdiri yang dipahat dan terbesar di dunia. Kedua patung ini merupakan marka tanah budaya untuk beberapa tahun dan situs ini bahkan disenaraikan di Daftar Situs Warisan Dunia oleh UNESCO.
Seorang peziarah Buddhis dari Tiongkok yang bernama Hsüan-tsang (Xuanzang) melewati daerah ini sekitar tahun 630 dan menulis bahwa Bamiyan adalah sebuah pusat Buddha yang berkembang “dengan lebih dari sepuluh biara dan lebih dari seribu bhiksu”, ia juga menulis bahwa kedua patung Buddha ini “dihias dengan emas dan batu permata mulia” (Wriggins, 1996).
Banyak sekali patung Buddha yang ada di Afganistan ditemukan dalam keadaan hancur, penyebabnya bukanlah bencana alam tapi pengerusakan yang disengaja. Inilah pasang surut penghancuran dan pembangunannya kembali. Ketika Mahmud dari Ghazni menaklukkan Afganistan pada abad ke-12, patung-patung Buddha dan fresco-fresco tetap terlestarikan dari pengrusakan. Walau begitu, dalam kurun waktu bertahun-tahun para pengrusak simbol (iconoclast) Muslim, merusak beberapa detil patung, terutama wajah dan tangan.
Pada Juli 1999, Mullah Mohammed Omar menyerukan agar patung Buddha Bamiyan dilestarikan, karena potensial sebagai sumber pendapatan dari pengunjung internasional. Namun para pemuka agama Afghan melakukan kampanye untuk melarang semua hal yang dianggap bertentangan dengan Islam, termasuk patung berhala.
Pada tahun 2001 Mahkamah Agung Taliban memutuskan bahwa semua patung di Afganistan harus dihancurkan karena telah atau dapat menjadi berhala. Hal ini didukung oleh keputusan dari 400 pemuka agama Afganistan. Akhirnya pada tahun 2001, setelah bisa terlestarikan selama lebih dari 1.500 tahun, pemerintahan Taliban mengeluarkan fatwa bahwa patung-patung ini adalah berhala, dan kemudian dihancurkan dengan dinamit dan tembakan tank. Pada bulan Maret 2001, kedua patung terbesar Buddha ini hancur setelah usaha pengeboman secara intensif selama hampir satu bulan.
Pada saat penghancuran, Menteri Penerangan Taliban, Qudratullah Jamal mengeluhkan bahwa, “pekerjaan pengrusakan ini tidaklah semudah apa yang dipikirkan oleh orang. Tidaklah mungkin untuk merusak patung-patung ini dengan menembakinya saja karena keduanya dipahat pada tebing jurang, mereka lekat sekali pada gunung.”
Dalam wawancara dengan Mainichi Shimbun, Wakil Ahmad Mutawakel, Menteri Luar Negeri Afgan, menegaskan bahwa penghancuan patung Buddha adalah sesuai dengan hukum Islam, dan murni merupakan masalah religius (bukan pembalasan ekonomi).
Meski kedua patung-patung Buddha terbesar ini hampir seluruhnya rusak, sketsa figurnya dan beberapa ciri khasnya masih tampak. Bahkan para pengunjung masih bisa menjelajahi gua-gua para bhiksu dan lorong-lorong yang menghubungkan gua-gua ini. Maka sebagai bagian dari usaha internasional untuk membangun kembali Afganistan setelah perang Taliban, pemerintah Jepang sudah bertekad untuk membangun kembali kedua patung Buddha yang dihancurkan ini.
Beberapa Archaeologist menggungkapkan dan percaya, bahwa ada setidaknya patung yang selamat dari penghancuran, patung raksasa itu, adalah Buddha tidur, setelah 7 tahun meneliti dan mencari mereka menemukan beberapa patung buddha raksasa 300 m. Patung buddha tidur pun diisukan ditemukan. dalam keadaan utuh dan tanpa kerusakan berarti.
Hal yang menarik dari patung-patung tersebut adalah ditemukan teori baru yaitu:
Patung Buddha dari Bamiyan dahulu merupakan monumen yang terdiri dari dua patung Buddha yang berdiri dan diukir di sisi sebuah jurang di lembah Bamiyan, di tengah Afganistan. Lokasi patung berada kurang lebih 230 km arah barat laut Kabul pada ketinggian 2500 meter. Kemungkinan besar patung-patung ini dibuat pada abad ke-5 atau ke-6 dan merupakan perpaduan klasik antara seni gaya Yunani dan seni Buddha.
Seni Buddha – Yunani adalah bentuk manifestasi seni aliran Buddha – Yunani, sebuah perpaduan budaya antara budaya Yunani klasik dan agama Buddha, yang berkembang selama hampir 1.000 tahun di Asia Tengah, antara penaklukan oleh sang Alexander yang Agung pada abad ke-4 SM, dan penaklukan oleh orang-orang Islam pada abad ke-7. Seni Buddha – Yunani memiliki ciri khas realisme idealistik seni Yunani Helenis dan perwujudan pertama sang Buddha dalam bentuk manusia, yang telah membantu membentuk kanon seni dan terutama teknik perpatungan Buddha di seluruh benua Asia sampai sekarang. Seni juga merupakan contoh unik perpaduan budaya antara tradisi Barat dan Timur yang tak tercapai dalam bentuk seni yang lainnya sampai tahap ini.
Asal mula seni Buddha – Yunani bisa ditemukan di kerajaan Baktria – Yunani yang Helenistik dan berdiri antara tahun (250 SM – 130 SM), dan sekarang terletak di Afganistan, dari mana budaya Helenistik Yunani tersebar ke anak benua India dengan didirikannya kerajaan Yunani – India (180 SM-10 SM). Di bawah kaum Yunani – India (Yawana) dan kemudian Kushan, interaksi antara budaya Yunani dan Buddha berkembang di daerah Gandhara, yang sekarang terletak di Pakistan bagian utara, sebelum menyebar lebih lanjut ke India, mempengaruhi kesenian Mathura, dan kemudian kesenian Buddha kekaisaran Gupta, yang juga menyebar ke Asia Tenggara. Pengaruh seni Buddha – Yunani juga menyebar ke utara menuju Asia Tengah, dan dengan kuat membentuk kesenian dataran rendah Tarim di pintu gerbang ke Tiongkok, dan akhirnya pengaruhnya mencapai Tiongkok, Korea dan Jepang.

Sisi lain
Patung Buddha Bamiyan menunjukkan bagaimana ketiadaan atau hilangnya sebuah karya seni dapat memberikan pengaruh yang lebih besar daripada kehadirannya. Berdiri tegak selama hampir 1500 tahun, penghancuran kedua patung Buddha tersebut sebagai tindakan disengaja intoleransi oleh Taliban pada tahun 2001 yang mengguncang seluruh dunia.

Ketiadaan yang telah diberi tanda dengan jelas pemandangan:
Berkas: Tracy Hunter

Semua patung Buddha berdiri diukir pada tebing di Bamiyan, lembah Afghanistan, sekitar 230 km (143 mil) barat laut Kabul. Dua patung tertinggi adalah 55 m (180 kaki) dan 37 m (121 kaki dan dibangun selama abad keenam pada ketinggian 2.500 m (8.202 kaki).

Salah satu patung Buddha Bamiyan pada tahun 1976:
Berkas: Marco Bonavoglia

Patung awalnya dicat dan rinciannya disisipkan dengan campuran lumpur dan air yang dilapisi dengan semacam semen yang hilang karena umurnya yang berabad-abad. Untuk menghancurkan kedua patung itu dibutuhkan waktu beberapa minggu dan banyak dinamit. Tanpa diduga, menemukan sekitar 50 gua, beberapa dari gua tersebut memiliki lukisan-lukisan dinding yang mungkin berasal dari abad keenam hingga kedelapan masehi.

... Sekarang menjadi lubang menganga:
Berkas: Carl Montgomery

Penghancuran patung Buddha mengilhami pembangunan taman yang lebih kecil di tempat lain sebagai penghargaan, dan bahkan banyak film dan karya seni lain. Rencana untuk membangun kembali setidaknya dua patung tertinggi sedang berlangsung, dengan Jepang, Swiss dan sejumlah negara lain memberikan dukungan yang menjanjikan.

15. Tokyo Wan Kannon dari Futtsu, Chiba, Jepang - 56 m (184 kaki)

Futtsu di barat daya Jepang, Prefektur Chiba merupakan rumah bagi Tokyo Wan Kannon, patung Buddha setinggi 56 m. Kannon dalam bahasa Jepang atau Guan Yin dalam bahasa Cina adalah istilah untuk seorang bodhisattva yang memiliki belas kasih yang dipuja oleh penganut agama Buddha di Asia Timur, dan biasanya dalam bentuk perempuan. Kita akan melihat representasi lain di bawah ini. Yang di Futtsu ini dibangun pada tahun 1961.
Bagian atas dari Tokyo Wan Kannon:
Berkas: Mayuno

14. Jibo Dai Kannon of Aizuwakamatsu, Fukushima, Jepang - 57 m (187 kaki)

Jibo secara harfiah berarti "ibu yang mengasihi" dan oleh karena itu Buddha Dewi Belas Kasih yang digambarkan dengan seorang anak dalam pelukannya. Di Jepang, tiga bentuk Dewi Kannon digambarkan yakni dengan anak, gambaran ibu pada umumnya dan menjadi ibu yang penuh kasih. Dia adalah orang suci bagi perlindungan seorang ibu, agar mudah melahirkan dan membesarkan anak.

Pengunjung dapat masuk ke dalam patung setinggi 57 m itu atau menikmati taman Jepang sangat besar dengan patung Buddha berbaring sebesar 14 m.
Jibo Dai Kannon Fukushima
Gambar melalui losu.org

13. Guan Yin di Gunung Xiqiao, Guangdong, Cina - 62 m (203 kaki)

Patung setinggi 62 m yang terletak di kota Foshan, Cina selatan di distrik Nanhai timur. Patung tersebut berdiri di alas setinggi 15 m, sehingga total tinggi mencapai 77 m (252 kaki).

Pada umumnya dipercayai bahwa konsep Guan Yin, yang dikenal di barat sebagai Dewi Belas Kasih, berasal dari bahasa Sanskerta Avalokitesvara yang merupakan bentuk laki-lakinya.

Patung Guan Yin adalah atraksi wisata populer:
Guan Yin Huangdong
Berkas: Whw

12. Jibo Kannon di Kuil Naritasan, Kurume, Fukuoka, Jepang - 62 m (203 kaki)

Jibo Kannon lain dengan anak dalam pelukannya yang memberikan kemiripan yang mencolok dengan gambar Bunda Perawan Maria. Patung Dewi Kannon Jepang yang menyusui bayi tidak dianggap berasal dari pengaruh Buddhis tetapi dipengaruhi oleh keKristenan, kemungkinan besar selama Era Edo, ketika agama Kristen dilarang dan perpindahan agama akan dianiaya.

Bukan Ibu Maria dan bayi Yesus:
Jibo Kannon Fukuoka
Berkas: Tim Vickerman

11. Leshan Giant Buddha, Leshan, Cina - 71 m (233 kaki)

Buddha Raksasa Leshan yang diukir di tebing yang menghadap pertemuan Sungai Minjiang, Dadu dan Qingyi, sungai-sungai di provinsi Sichuan Cina. Patung ini menggambarkan patung Buddha Maitreya dalam posisi duduk, tangan diletakkan di lutut, yang begitu tinggi sehingga seseorang dapat duduk dengan nyaman bahkan pada kuku terkecil. Patung ini membutuhkan waktu 90 tahun untuk menyelesaikan - sebuah bukti teknik bangunan kuno dan keterampilan.

Menyerap semuanya dengan tenang selama berabad-abad - patung Buddha Leshan dengan wisatawan:
Leshan Buddha
Berkas: David Schroeter

Konstruksi dimulai oleh seorang biarawan Cina bernama Haithong pada tahun 713 Masehi dengan harapan bahwa Sang Buddha akan memandu kapal-kapal pelayaran di sepanjang arus sungai-sungai di Sichuan itu. Setelah kematian Haithong, proyek berhenti selama hampir 70 tahun karena kekurangan dana, kemudian dimulai kembali dan akhirnya selesai pada tahun 803 Masehi. Saat ini menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO.

10. Great Standing Maitreya Buddha, Taiwan - 72 m (236 kaki)

The Maitreya atau Buddha Masa Depan juga disebut Buddha Tertawa karena senyum besar yang tampaknya bahkan mengguncang perut buncit. Pemujaan Maitreya tidak terlalu luas di Cina atau Taiwan dan bahkan dilarang selama periode Qing 1.644-1.911.

Panjang daun telinga dan dunia di tangan kanannya - patung Buddha Tertawa:
Buddha Maitreya Taiwan
Berkas: Wm Jas

Hanya empat Buddha Maitreya yang dapat ditemukan di Taiwan dengan Patung Berdiri Buddha Maitreya Beipu di Emei dekat Danau di Xinzhu County adalah yang tertinggi, 72 m.

9. Awaji Kannon, Awaji, Hyago, Jepang - 80 m (262 kaki)

Patung Awaji yang mungkin tidak memenangkan penghargaan untuk menjadi yang paling indah yang digambarkan di sini, tetapi terletak di Pulau Awaji, salah satu pemukiman tertua di Jepang. Patung berdiri pada tumpuan setinggi 20 m (66 kaki), sehingga tinggi total mencapai 100 m (328 kaki).

Tampak depan dengan latar langit kelabu:
Awaji Buddha
Berkas: Takaaki Nishioka

8. Ling Shan Great Buddha, Mashan, Cina - 88 m (289 kaki)

Dengan tepat 99 anak tangga menuju ke Grand Buddha, yang mengesankan, patung perunggu setinggi 88 m di Ling Shan, di selatan Pegunungan Longshan Cina. Patung berbobot lebih dari 700 ton dan selesai pada tahun 1996. Sejak 2008, pengunjung juga dapat berkeliling Lima Pagoda atau Istana Brahma yang dibangun di dekat lokasi patung ini.

Pengunjung harus mendaki anak tangga:
Ling Shan Buddha
Berkas: Synyan

Berikut adalah pandangan frontal Buddha:
Ling Shan Buddha
Berkas: Holger Naether

7. Dai Kannon di Kita no Miyako Park, Hokkaido, Jepang - 88 m (289 kaki)

Kannon khusus ini adalah gambaran lain Avalokitesvara, secara harfiah "Tuhan yang melihat ke bawah". Seperti Dewi Belas Kasih, bentuk perempuan merupakan sarana untuk mewujudkan belas kasih dari semua Buddha. Ini adalah Kannon di Ashibetsu, terletak di Kita no Miyako Park di Hokkaido, selesai pada tahun 1989. Pengunjung dapat memanjat patung tersebut untuk menikmati panorama atau menggunakan salah satu dari delapan tempat yang didedikasikan untuk berdoa antara lantai 6 hingga 20.

Dengan anggun melihat ke bawah dari atas dunia:
Dai Kannon
Berkas: ¥ 100

6. Great Standing Buddha dan Reclining Buddha dekat Monywa, Myanmar - 90 m & 116 m

Di Monywa, dekat dengan pegunungan Khaung Po Taung, pengunjung tidak saja disuguhi dengan satu tapi dua patung Buddha raksasa yang menunggu untuk dijelajahi. The Monywa Buddha adalah patung Buddha berbaring terbesar di dunia. Jangan tertipu oleh panjangnya – patung ini juga memiliki tinggi 60 kaki! Dibangun pada 1991 dan adalah seperti sebuah bangunan, di dalam pengunjung masuk melalui bagian belakang Buddha. Para pengunjung kemudian dapat berjalan kaki dari kepala Buddha hingga ke jari kaki, dipandu oleh gambar logam 9.000 Buddha, mengenai peristiwa dalam hidupNya dan murid-muridNya.

The Reclining Buddha dengan patung besar lain di belakangnya, sedang dibangun pada tahun 2006:
Reclining Buddha Monywa
Berkas: Colegota

Cek – Patung Buddha ini adalah sebuah bangunan!
Reclining Buddha
Berkas: Colegota

Tapi ada lagi; kompleks ini juga menawarkan salah satu patung Buddha berdiri tertinggi, yang disebut Laykyun Setkyar. Meskipun direncanakan setinggi 132 m (433 kaki), ketinggian patung adalah 116 m (380 kaki). Sejak dibuka pada Februari 2008, patung tersebut telah menjadi salah satu objek wisata utama di Myanmar.

Monywa's Giant Buddha Berdiri pada awal tahun 2008:
Berdiri Monywa Buddha
Berkas: Wagaung

5. Guanyin Buddha, Sanya, Provinsi Hainan, Cina - 108 m (354 kaki)

Seperti disebutkan sebelumnya, patung guanyin menggambarkan Bodhisattva Guan Yin, Dewi Belas Kasih. Patung di Sanya terletak di pulau tropis Hainan, sebuah resor pantai populer. Tidak berbeda dengan Patung Liberty, patung ini berpijak pada pulau yang dirancang platform khusus, patung ini dikelilingi oleh Laut Cina Selatan. Juga yang patut dicatat adalah patung ini merupakan patung tiga sisi - satu menghadap ke daratan dan dua menghadap ke laut sehingga berkat dan perlindungan dapat diarahkan mana-mana.

Tiga-wajah:
Guanyin Sanya
Berkas: Fanghong

Kenyataan luar biasa lainnya adalah bahwa lebih dari seratus rahib Buddha dari Taiwan, Hong Kong, Macau dan daratan Cina dan puluhan ribu peziarah berpartisipasi dalam pembangunan yang menghabiskan enam tahun konstruksi. Patung ini diresmikan pada bulan April 2005.

Sebuah close-up tentang rinciannya tapi tidak Ukuran:
Guanyin di Sanya
Berkas: C. Ling Fan

4. Dai Kannon dari Sendai, Jepang - 100 m (328 kaki)

Berikut gambaran lain Avalokitesvara di Sendai, ibukota dari Prefektur Miyagi. Patung ini dibangun oleh sebuah perusahaan ternama dan sekarang perusahaan itu tak beroperasi pada 1980-an, untuk menghindari pajak dan bukan untuk menunjukkan pengabdian, alasan mengapa patung itu dibenci oleh banyak penduduk lokal. Meskipun demikian pengunjung dapat menikmati perjalanan lift ke atas dan mengagumi pemandangan kota.

Apakah itu tersenyum?
Sendai Kannon
Berkas: Peter

3. Ushiku Daibutsu, Jepang - 120 m (394 kaki)

Dengan tinggi 120 m, patung Buddha besar di Ushiku, Jepang adalah salah satu tertinggi di dunia. Tapi itu belum semua; patung Buddha tersenyum dengan telapak tangan kanan dan kiri masing-masing menghadap ke arah atas dan bawah ini memiliki rahasia - museum dengan 4 lantai yang memberikan informasi mengenai agama Buddha dan sebuah platform observasi pada ketinggian 85 m.

Tiga kali lebih tinggi dari Patung Liberty:
Ushiku
Berkas: aerogat

Patung ini selesai pada tahun 1993 dan berdiri di atas dasar 10 m dan 10 m lagi tinggi platform teratai. Hanya untuk mendapatkan gagasan yang kabur dari dimensi: tangan Buddha masing-masing 18 m, panjang masing-masing telinga 10 m, dan mulut selebar 4 m

Sebuah landmark yang menyambut para pengunjung dari kejauhan:
Ushiku
Berkas: hagsfam

2. Spring Temple Buddha, Henan, Cina - 128 m (420 kaki)

Spring Temple Buddha, dinamai karena dekat dengan mata air panas Tianrui, dibangun sebagai tanggapan terhadap penghancuran patung Buddha Bamiyan, suatu tindakan yang dikutuk pemerintah Cina. Proyek ini selesai pada tahun 2002 dan menduduki peringkat pertama karena lebih tinggi 8 m daripada Ushiku Daibutsu, sehingga ini merupakan patung Buddha yang selesai pengerjaannya yang tertinggi di dunia.

Hening – patung Buddha Henan:
Spring Temple Buddha
Berkas: whipsandchains

Bagian dari patung adalah takhta teratai setinggi 20 m, tetapi teratai itu juga berdiri di atas bangunan setinggi 25 m, menjadikan total ketinggian 153 m jika diperhitungkan. Sejak 2008, bukit Buddha ditempatkan di atas juga sedang dibentuk kembali menjadi dua tumpuan, benar-benar menjadikan patung seolah-olah meraih langit dengan ketinggian yang diharapkan 208 m. Lebih besar lebih baik? Kita belum tahu.

1. Buddha Maitreya, Uttar Pradesh, India - 152 m (500 ft) - direncanakan

Akhirnya, berbicara mengenai proyek-proyek ambisius, Maitreya Project adalah sebuah organisasi internasional yang bertujuan untuk membangun patung Buddha tertinggi di dunia di Kushinagar, Uttar Pradesh, India. Direncanakan adalah konstruksi truss baja ditutupi oleh sekitar 6.000 panel aluminium-perunggu.

Bagian dari proyek adalah pendidikan dan fasilitas kesehatan bagi penduduk setempat. Salah satu tujuannya adalah juga untuk mengembangkannya menjadi daerah pariwisata, yang menyertai pembangunan taman, katedral, biara, wisma tamu, perpustakaan dan fasilitas makanan juga direncanakan.

Sebuah gambar yang dihasilkan komputer patung yang diusulkan:

Proyek Maitreya
Berkas: Maitreya Project

Jika semua patung-patung Buddha yang tinggi mengingatkan Anda tentang Menara Babel atau Anda berpikir bahwa biaya gedung astronomi bisa lebih baik digunakan untuk perumahan bagi kaum miskin, di sini apa Yang Mulia Trizin Tsering Rinpoche, ketua proyek Dordenma Buddha, katakan :

"Dengan membangun patung Buddha orang-orang yang tak terbatas banyaknya bisa berdoa dan memberikan persembahan selama ribuan tahun, sehingga dengan menerima berkat-berkat, membersihkan hal-hal yang negatif dan membangun kebajikan, hidup ini akan bahagia, kehidupan berikutnya akan lebih baik pada tingkat yang lebih tinggi maka akhirnya semua orang akan tercerahkan. Kesejahteraan generasi masa depan tergantung pada kebaikan dan kasih sayang dari sponsor sekarang, pembuat patung Buddha dan mereka yang berpartisipasi dalam kegiatan ini. Proyek ini membawa manfaat bagi diri sendiri dan semua makhluk. "

Terutama mengenai pembangunan patung-patung Buddha raksasa, daftar klaim ini tidak berarti menjadi lengkap, jadi jika Anda mengetahui adanya patung Buddha yang tinggi kita lewatkan, beritahukan kepada kami.
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "17 Buddha Rupang Terbesar Di Dunia"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top