Javanese beliefs (Kebatinan or Kejawen) have principles embodying a "search for inner self" but at the core is the concept of Peace Of Mind. Although Kejawen is a religious category(Agama), it addresses ethical and spiritual values as inspired by Javanese tradition. That can as religion in usual sense of the world, like Christianity, Judaism, Budha or Islam. Kejawen adalah Agama Jawa yang di Ajarkan dalam Budaya Jawa yang di sebut Kejawen. Kawruh kejawen. Ilmu Kejawen, Agama Kejawen

POP UP

Mas Tamvan on Facebook!

BIODATA


Nama :
AHMAD SYAFI'I MA'ARIF

► e-ti/kompas


BIODATA


Nama :
AHMAD SYAFI'I MA'ARIF
Lahir :
Sumpurkudus, Sumatera Barat, 31 Mei 1935
Agama :
Islam
Pendidikan :
:: SD, Sumpurkudus (1947)
:: SMP, Lintau/Yogya (1950)
:: SMA, Yogyakarta (1956)
:: FKIP Cokroaminoto, Surakarta (1964)
:: FKIS IKIP, Yogyakarta (1968)
:: Universitas Chicago, AS (Doktor, 1982)
Karya Tulis :
:: Mengapa Vietnam Jatuh Seluruhnya ke Tangan Komunis, Yayasan FKIS-IKIP Yogyakarta 1975
:: Dinamika Islam, Shalahuddin Press, 1984)
:: Islam, Mengapa Tidak?, Shalahuddin Press, 1984
:: Percik-Percik Pemikiran Iqbal (bersama M. Diponegoro), Shalahuddin Press, 1984)
:: Islam dan Masalah Kenegaraan, LP3ES, 1985
Karier :
:: Anggota Kelompok Pemikir Masalah Agama Departemen Agama (1984-kini)
:: Guru Besar IKIP Yogyakarta
:: Dosen Pascasarjana IAIN Yogyakarta
Organisasi :
:: Anggota Muhammadiyah (1955-kini)
:: Anggota HMI (1957-1968)
:: Pengurus HMI Surakarta (1963-1964)
:: Pejabat Sementara Ketua Umum PP Muhammadiyah
:: Ketua Umum PP Muhammadiyah 1999 -2004
Alamat kantor :
Karangmalang, Yogyakarta Telp: 86168

MAARIF Institute:
Jalan Muria No.7, Guntur, Setiabudi, Jakarta 12980 Indonesia
Telp/Fax : 62-21 - 8296127
E-mail:
maarif@maarifinstitute.org
Homepage:
www.maarifinstitute.org

Maarif Award 2008:

Mencari Pemimpin Lokal Visioner


Rilis Pers 12 Februari 2008: Maarif Institute for Culture Humanity, lembaga sosial yang didirikan oleh Prof. Dr. Ahmad Syafii Maarif, kembali mengundang partisipasi dari berbagai kalangan untuk menominasikan calon penerima Maarif
Award 2008.

Menurut Raja Juli Antoni, Direktur Eksekutif MAARIF Institute, Maarif Award 2008 kembali diselenggarakan karena apresiasi publik yang sangat baik terhadap Maarif Award 2007 yang diberikan kepada dua orang pekerja sosial kemanusiaan, yaitu
Arianto Sangadji (Poso Center, Sulawesi Tengah) dan Pendeta Jack Manuputy (Lembaga Antar Iman, Maluku) karena peran dan kiprah konkret keduanya di dalam menjembati komunitas agama yang terlibat konflik di Poso dan Ambon. “Selain liputan media cetak dan elektronik yang baik, kami juga banyak menerima telepon dan surat yang mengapresiasi Maarif Award 2007, dan meminta untuk dilanjutkan,” ujar Antoni di kantornya (12/2).

Maarif Award 2008 merupakan penghargaan yang diberikan kepada perseorangan dan kelompok yang mempelopori serta berkiprah dalam proses perubahan sosial pada tingkat masyarakat akar rumput (grassroots). Mereka juga memiliki
kemampuan menjembatani kemajemukan, baik agama, etnik, maupun budaya untuk mengangkat martabat kemanusian serta kepeloporannya memberi manfaat bagi komunitas/masyarakat di tingkat akar rumput. “Fokus kami adalah mencari pemimpin lokal (local leaders) yang visioner dari pelbagai latarbelakang profesi, berbuat sesuatu pada level grassroots, di tengah krisis kepemimpinan yang menjadi persoalan mendasar bangsa ini,” lanjut Antoni.

Dihubungi secara terpisah, Prof. Ahmad Syafii Maarif, Pendiri Maarif Institute, mengatakan bahwa Indonesia sangat sulit keluar dari krisis multidemensional bila tidak lahir negarawan yang memiliki mentalitas dan spritalitas yang prima. “Saya khawatir kita terjerembab menjadi failed state (negara yang gagal), negara yang mengalami permanent transition (transisi permanen),” tukasnya.

Namun Buya Syafii, demikian dia biasa dipanggil, tetap mengharap semua anak bangsa untuk memupuk rasa opimisme seraya terus mengkritik dan mengontrol penguasa agar segera siuman. “Masih ada alasan untuk optimis karena di beberapa daerah saya masih menemukan pemimpin-pemimpin yang berkarakter,” imbuhnya.

Usulan nama calon penerima Maarif Award 2008 dapat dikirim dengan melampirkan curriculum vitae (CV) dan dokumen pendukung lainnya ke Maarif Institute, Jl. Muria No. 07, Setiabudi Jakarta Selatan, paling lambat tanggal 01 April
2007. Formulir dan keterangan lebih lanjut dapat diakses di www.maarifinstitute.org. ►ti/tsl

Jakarta, Selasa 12 Februari 2008
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk " "

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top