Javanese beliefs (Kebatinan or Kejawen) have principles embodying a "search for inner self" but at the core is the concept of Peace Of Mind. Although Kejawen is a religious category(Agama), it addresses ethical and spiritual values as inspired by Javanese tradition. That can as religion in usual sense of the world, like Christianity, Judaism, Budha or Islam. Kejawen adalah Agama Jawa yang di Ajarkan dalam Budaya Jawa yang di sebut Kejawen. Kawruh kejawen. Ilmu Kejawen, Agama Kejawen

POP UP

Mas Tamvan on Facebook!

Ratusan Paranormal Sepakat Bersatu

ORGANISASI PEMERSATU SOSOK SUPLEMENTER DIBUTUHKAN
Ratusan Paranormal Sepakat Bersatu

Tanggal: Saturday, 22 September 2001 19:08
Topik: No 25 TH 54 Minggu IV September 2001

BEBERAPA tahun lalu, Yayasan Parapsikologi Semesta (YPS) yang dimotori Permadi SH dan Sabdono Surohadikusumo mengalami ‘post vulkanik’, sehingga kegiatan macet. Termasuk lenyapnya media yang diterbitkan organisasi. Setelah secara perseorangan dirembug, baru awal millenium 3 ini ratusan paranormal dan pengobat alternatif sepakat menghidupkan kembali organisasi yang sangat membantu kebutuhan masyarakat tersebut. Perkembangannya cukup pesat dan Niesby Sabakingkin mengabarkan untuk dimanfaatkan.

WARISAN nenek moyang, bila hanya diingat dan diketahui keberadaannya, mubazir rasanya. Padahal, kemampuan yang pernah dimiliki Prabu Jayabaya, Raden Ngabehi Ronggo Warsito, Drs Sosrokartono, bahkan Sunan Bonang, Sunan Kalijaga dan para resi lain, ada kemungkinan untuk diteruskan dan dipraktikkan manusia modern yang berminat dan bersungguh-sungguh belajar.

Melihat publikasi di mediamassa, ternyata di Indonesia terdapat ratusan atau bahkan ribuan orang pintar yang sayang sekali kalau tidak didayagunakan. Padahal, akurasi konseling tentang kehidupan, membaca nasib, mengobati penyakit, menemukan sumber air atau orang hilang dan lainnya cukup teruji, sehingga layaklah kalau masyarakat dapat menikmati praktik kepiawaian mereka.


Setelah beberapa kali berembug dan saling mengirim informasi, 27 Januari 2001 lalu, di Hotel Kebayoran Jakarta telah diresmikan berdirinya Forum Komunikasi Paranormal dan Penyembuh Alternatif Indonesia (FKPPAI) yang dihadiri ratusan paranormal. Berdasar kesepakatan, Sabdono Surohadikusumo terpilih sebagai Ketua Umum dan Drs Sunarto MCC sebagai Sekretaris Jenderal.


Pada kesempatan itu pula telah ditunjuk para koordinator perwakilan daerah, misalnya paranormal Entien Harahap SH sebagai koordinator wilayah Bogor, Sonia Soema untuk Bandung, Ki Hudoyo Daryodipuro untuk Semarang, wilayah Solo diserahkan Drs Adiarso, DIY dipasrahkan Ir RMH Gembong Danudiningrat, untuk Surabaya dipegang Dra Tjintariani dan Bali diserahkan Wisnu Murti.


Dibentuknya FKPPAI tentunya bukan sekadar mencipta organisasi baru. “Tujuan kami untuk mendayagunakan pengetahuan parapsikologi dan metafisika serta para pengobat alternatif untuk kepentingan masyarakat banyak, sekaligus mendayagunakan pengetahuan untuk meningkatkan kesadaran spiritual dan menjalin persaudaraan antar insan, termasuk upaya mewariskan kemampuan nenek moyang untuk dikaji dan dikembangkan generasi muda”, tutur Ki Sunarto, Sekretaris Jenderal FKPPAI.


Sebagai tanggungjawab organisasi dan pelestariannya, organisasi merancang pertemuan berkala setiap bulan, bakti sosial dengan mengumpulkan dana untuk disumbangkan kepada korban bencana alam serta bakti sosial pengobatan dan konsultasi kehidupan untuk umum.
FKPPAI akan berusaha menginvetarisasi paranormal dan pengobat alternatif seluruh Indonesia untuk dimasukkan katalog dan disebarkan kepada masyarakat, sehingga orang dapat memilih spesialisasi yang dikehendaki.

Untuk itulah, “Paranormal dan pengobat alternatif yang ingin dikenal masyarakat dan resmi diakui sebagai praktikan prifesional Indonesia, diharapkan mendaftar dengan menyerahkan identitas komplet”, ajak Ki Sunarto.


Renca-nanya, FKPPAI juga akan menerbitkan majalah atau tabloid tentang dunia paranormal dan pengobat alternatif serta membuat buku putih yang berisi Kode Etik Paranormal Indonesia. Untuk itu, karena lembaga besar yang sejenis sudah lebih dulu lahir, maka organisasi baru ini tidak ada jeleknya bekerjasama dengan lembaga yang sudah dikenal masyarakat seperti Yapas (Madiun), PPI/PATI (Pati), ITI (Jakarta), LIPPI (Yogya) dan lainnya.


Pada kesempatan pertama, dewan penasihat yang diusulkan terdiri atas Permadi SH, Drs K Permadi SH, J Sujanto, KHM Sutrisno Aryo Muntaha, Brigjen Purn. H Sumarsono Wiryo Wijoyo SH, Prof Dr Luh Ketut Suryani Spj, Prof Dr Tubagus Ronny Nitibaskoro SH dan Ir RMH Gembong Danudiningrat.

Dengan dimintanya Pak Gembong pada posisi penasihat, “Untuk kawasan DIY akan kami tunjuk koordinator yang berpengalaman mengelola organisasi paranormal”, ungkap Ki Sunarto yang notabene, pengalola yang ditunjuk memiliki alamat jelas, komplet dengan telepon atau ponsel sebagai syarat kelancaran komunikasi.

Pada perkembangannya nanti, FKPPI akan menerbitkan kartu anggota sebagai legalitas keparanormalan atau keterlibatan pengobat alternatif sebagai kelengkapan birokrasi dengan pengujian. Sehingga, untuk menjaga nama baik organisasi, penerimaan anggota harus lewat perwakilan daerah yang nantinya juga berhak mengusulkan pemilikan sertifikat legalisasi praktik.
 
Diharapkan, pelecehan terhadap profesi paranormal dan pengobat alternatif pelan-pelan akan tertepis, termasuk hadirnya paranormal palsu yang berorientasi menipu masyarakat atau memperkaya diri dengan dalih ilmu gaib. Kalau perlu, “Organisasi akan mengirim surat teguran kepada lembaga atau perorangan yang terbukti melakukan penyimpangan atas laporan pengurus daerah masing-masing”, tandas Ki Sunarto menutup perbincangan.
Artikel ini diambilkan dari situs Minggu Pagi Online
hxxp://www.minggupagi.com
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Ratusan Paranormal Sepakat Bersatu"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top